Sunday, July 10, 2011

Demi kebahagian ayah - episod 1

cerita ni ada akak tu emailkan sy. emailkan cerita anda ke fatin.amira0601@gmail.com

Pada suatu hari, ayah yang akan berkahwin sebulan lagi setelah kematian ibuku lima tahun yang lalu menalifonku dan katanya ada hal penting yang perlu aku menolongnya. Aku ketika itu sedang duduk berehat menonton tv bersama anak-anakku merasa hairan di atas pertolongan yang di perlukan ayah. Ayah akan datang ke rumahku pada malam nanti untuk memberitahuku pertolongan apa yang diperlukannya. Setelah meletakkan talifon, aku cuba memikirkan apa sebenarnya pertolongan yang ayah mahu aku menolongnya. Jika masalah kewangan, memang aku tidak dapat menolong ayah kerana aku dan suamiku tidak ada simpanan. Lagi pun takkan ayah mahu meminta bantuan kewangan dariku kerana ayah memang seorang yang berduit. Selama ini pun ayah yang selalu membantuku jika aku ada masalah kewangan. Rumah yang aku diami sekarang ini adalah hadiah dari ayah ketika aku berkahwin dahulu dan kereta yang suamiku guna sekarang ini pun pemberian dari ayah. Tidak mungkin ayah mahu meminta pertolongan kewangan, mungkin ayah mahu aku menolongnya dalam persiapan perkahwinanya, fikirku. Lebih kurang jam 9.00 malam, ayah pun sampai di rumahku dan ketika itu aku hanya tinggal bersama anak-anakku kerana suamiku bekerja shif malam. Suamiku hanya bekerja di sebuah kilang yang tidak jauh dari rumahku. Selepas bersalam dengan ayah, aku menjemput ayah masuk dan duduk di ruang tamu rumahku.
"Mana Rosdi, kerja malam ke... budak-budak mana...?" Tanya ayah sambil duduk di atas sofa di ruang tamu rumahku.
"Ya ayah... abang Rosdi kerja malam... budak-budak awal lagi sudah tidur..." Jawabku yang duduk di depan ayah.
"Bagus la... takde orang lagi bagus..." Kata ayah yang aku lihat masih bergaya walaupun umurnya sudah 51 tahun.
"Ayah mahu Mira tolong apa...?" Tanyaku kerana merasa hairan apabila mendengar kata-katanya.
"Jangan terkejut dan jangan marah jika ayah cakap... ini soal maruah ayah dan maruah Mira, tetapi ayah tiada jalan lain... ayah terpaksa juga minta pertolongan dari Mira kerana Mira seorang sahaja anak ayah." Kata ayah panjang lebar, aku mula merasa tidak sedap hati dan perasaan ingin tahu semakin kuat.
"Pertolongan apa ni ayah...?" Desakku.
"Ayah perlukan bantuan dari Mira... ayah harap Mira boleh membantu ayah kerana haya Mira seorang sahaja yang dapat menolong ayah dan bantuan ini agak berat... ayah harap sangat Mira boleh menbantu demi masa depan ayah." Mendengar kata-kata ayah, aku mula merasa risau kerana aku tahu ayah mempunyai masalah besar.
"Bantuan apa ayah... cakap la, jika boleh... Mira akan tolog ayah...?" Tanyaku bersungguh-sungguh.
"Mira boleh tolong jika Mira sanggup bekorban demi ayah..." Kata ayah lagi membuatkan aku tertanya-tanya apa sebenarnya masalah ayah.
"Jangan buat Mira risau... ayah cakap la, Mira sanggup menolong ayah..." Tanyaku lagi dengan berdebar-debar.
"Sebenarnya ayah tengah berubat, tapi bomoh tu tetapkan syarat susah sikit.... ayah harap Mira boleh tolong... mudah saja" Kata ayah.
"Ayah sakit ke... ayah sakit apa..." Tanyaku cemas.
"Ayah tak sakit... ayah cuma... cuma..." Ayah tidak meneruskan kata-katanya.
"Cuma apa..." Tanyaku.
"Mira tahu kan, sebulan lagi ayah akan berkahwin... jadi ayah pergi berubat sebab benda ni dah lemah..." Ayah berkata sambil menunjukkan ke arah batangnya membuatkan aku terkedu dan merasa malu.
"Ka...kalu ayah dah tahu... ke.. kenapa ayah nak kahwin lagi..." Suaraku tergagap-gagap kerana merasa malu.
"Walaupun batang ayah dah lemah... tetapi ayah masih bernafsu... ayah teringin berkahwin lagi..." Jawab ayah dengan cepat membuatkan aku terperanjat apabila mendengar ayah bercakap begitu.
"Habis... apa Mira boleh buat..." Aku mula bertanya setelah diam seketika.
"Bomoh tu cakap batang ayah ni perlu di urutkan oleh anak perempuan ayah sendiri untuk pulih. Jika tak naik juga ayah perlu geselkan pada tubuh Mira dan jika tak keras juga ayah terpaksa bersetubuh dengan Mira... Mira boleh tolong ayah tak...?" ayah menerangkan kepadaku sambil bertayaku sama ada aku sanggup atau tidak. Aku sebenarnya merasa sungguh terkejut dengan permintaan ayah dan merasa sungguh malu.
"Mira...Mira... tak ada cara lain ke ayah...?" Tanyaku dengan perasaan malu dan aku tidak tahu untuk memberitahu ayah sebenarnya aku tidak sanggup tetapi aku takut ayah kecewa kerana hanya aku seorang sahaja anaknya dan hanya aku sahaja dapat menolongnya.

"Sudah banyak tempat ayah pergi berubat tetapi tidak pulih... tolong la Mira, demi masa depan ayah... bila dah kahwin nanti ayah tak mahu mengecewaka isteri ayah... Mira pun tahukan, makcik Samsiah tu janda... mesti banyak pengalaman, ayah takut ayah malu nanti... tolong la Mira... hanya Mira yang boleh menjaga maruah ayah sebagai seorang lelaki..." Ayah merayuku dengan suara yang sayu, aku merasa sungguh kasihan melihat ayah kesayanganku dalam keadaan begitu. Aku tahu ayah sudah banyak menolongku, tetapi sanggupkah aku menyerahkan tubuhku kepada ayah. Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan, untuk menolak permintaan ayah aku tidak sanggup dan jika aku membantu ayah sanggupkah aku. Aku menjadi keliru sama ada mahu menolong ayah atau tidak, jika di ikutkan hatiku memang aku tidak sangguo tetapi apabila mengenangkan nasib ayah yang sudah banyak menolongku, aku mula merasa tidak salah jika aku menolong ayah demi kebahagian ayah aku sendiri.
"Tak ada cara lain lagi ke ayah... cara ini salah..." Tanyaku perlahan.
"Ayah pun sudah tidak tahu lagi di mana lagi ayah perlu beruba... tolong la ayah Mira... ayah merayu dan ayah perlu sangat pertolongan Mira... tolong la ayah..." Ayah merayu dengan suara kesedihan, aku tidak sanggup melihat ayah begitu lagi dan jika mahu dibandingkan, ayah sudah banyak bekorban dari apa yang di mintanya.
"Baik la... tetapi ini harus menjadi rahsia kita berdua..." Kataku perlahan dengan penuh perasaan malu kerana sebentar lagi ayah akan dapat melihat serta dapat menjamah tubuhku malah dapat dinikmatinya apa yang tersembunyi selama ini.
"Betul ke ni Mira..." Ayah bertanya dan terus menghampiriku lalu duduk di sebelahku, aku hanya menganggukkan kepalaku perlahan.
Ayah terus membawa tanganku ke celah kangkangya, ke arah batangnya yang masih di dalam seluarnya. Aku tergamam seketika dan perlahan-lahan aku mula mencuba mengurut batang ayah sambil menunduk mukaku memandang ke arah bertentangan dengan ayah. Ayah tanpa berkata-kata terus membuka seluarnya lalu di lurukkan ke paras pehanya bersama seluar dalamnya sekali. Aku yang tersentak itu tanpa sedar memandang ke arah batang ayah, batang ayah yang masih lembik itu sebenarnya memang besar dan agak panjang. Ayah membawa kembali tanganku pada batang lembiknya, aku mula mengenggam batang ayah aku gosok-gosokkan dan lurutkan perlahan-lahan.
Setelah hampir sepuluh minit diurutku, batang ayah masih longlai dan tidak juga mengeras.
"Mira... benarkan ayah menggeselkan batang ayah ke tubuh Mira... mungkin boleh naik..." Minta ayah.
Aku bagaikan dipukau, aku hanya mengikut sahaja kemahuan ayah dan ini juga mungkin kerana nafsuku sudah mula terangsang sedikit. Mana tidaknya, seumur hidup aku tidak pernah memegang batang orang lain selain dari batang suamiku. Tanpa kusedari, nafsuku dengan sedirinya terangsang namun aku masih dapat mengawalnya. Apabila melihat persetujuan dariku, ayah menarik tubuhku berdiri lalu ayah terus memeluk tubuhku dari belakang.
"Tak payah la buka..." Kataku apabila merasa tangan ayah yang berada di perutku mula meleraikan ikatan kain batikku.
"Kalau tak buka, macam mana ayah nak geselkan batang ayah ni pada tubuh Mira..." Jawab ayah sambil melepaskan kain batikku jatu ke lantai.
"Ayah... seluar tu..." Kata-kataku terhenti apabila seluar dalamku sudah di tarik turun sehingga ke kakiku lalu ayah memeluk kembali tubuhku dan terasalah batangnya yang terkulai itu di punggungku.
Aku tidak dapat mengelak lagi dan hanya membiarkan sahaja ayah menggeselkan batangnya di lurah punggungku tetapi batang ayah tidak juga mengeras. Ayah membaringkan tubuhku meniarap di atas carpet dan ayah terus meniarap menindihi belakangku. Tangannya memeluk tubuhku sambil meramas-ramas buah dadaku beberapa kali lalu menyingkap ke atas baju t-shirtku itu dan terus ditanggalkannya. Aku yang semakin kuat terangsang hanya membiarkan sahaja tubuhku di bogelkan ayah.
"Wahh... cantiknya tubuh Mira..." Puji ayah sambil meramas-ramas punggungku dan mula menggesel-geselkan batangnya di celah alur punggungku sambil tangannya meramas kedua buah dadaku. Rasa geli dan kenikmatan membuatkan nafsuku terangsang kuat, puting buah dadaku mula mengeras dan cipapku juga mula terasa berair. Aku merasa batang ayah di celah alur punggungku mula mengeras sedikit dan geselan ayah semakin ke bawah, menyentuh bibir duburku serta menyentuh sedikit hujung bibir cipapku. Aku memejamkan mataku sambil menikmati geselan batang ayah dan tiba-tiba ayah menelentangkan tubuhku. Ayah menanggalkan seluarnya serta bajunya dan aku dapat melihat batang ayah sungguh besar dan panjang walaupun masih belum mengeras sepenuhnya. Ayah yang sudah berbogel itu terus baring di sisiku lalu menghisap puting buah dadaku dan tangannya pula meramas-ramas punggungku.
Aku merasa semakin bernafsu, ayah menjilat-jilat perutku sambil meramas buah dadaku dan mula menindihi tubuhku.
Aku dapat rasakan batang ayah mula menyentuh bibir cipapku yang sudah basah itu dan ayah cuba menekan batangnya untuk masuk ke dalam cipapku tetapi setelah beberapa kali mencuba, batang ayah masih tidak berjaya masuk.Ayah menekan lagi batangnya di libang cipapku dan ayah berjaya membenamkan separuh batangnnya ke dalam cipapku.
"Errrrrgggghhhh...." Aku mengerang kenikmatan sambil menggeliat dan terus memeluk tubuh ayah menikmati kemasukkan batang ayah yang separuh keras itu. Walaupun batang ayah masih belum mengeras sepenuhnya, aku merasa cipapku penuh kerana batang ayah sungguh besar. Ayah menekan batangnya masuk lagi sehingga pangkal batangnya rapat terbenam di dalam cipapku.
"Arrrggghhh... ayahhhh..." Sekali lagi aku mengerang kerana merasa senak di dalam perutku disebabkan kepanjangan batang ayah namun aku merasa sungguh nikmat sehingga punggungku terangkat sedikit. Akul mengemut-ngemut cipapku apabila merasa batang ayah yang terbenam di dalam cipapku mula mengembang menjadi bertambah besar. Batang ayah yang berada di dalam cipapku kini sudah berjaya mengeras sepenuhnya sehingga aku merasa cipapku ketat apabila ayah mula mengerakkan batangnya keluar masuk dengan perlahan.
"Ohhh... masih ketat cipap Mira ni walaupun sudah beranak tiga... urggghh..." Ayah mengerang menikmati cipapku.
"Ayah... laju lagi... laju lagi ayahhhh..." Aku meminta ayah melajukan lagi tujahan batangnya kerana aku merasa sungguh nikmat sambil mengemut-ngemutkan cipapku sekuat hati. Ayah melajukan tujahan batangnya dan semakin lama makin laju. Ayah menarik punggungku ke atas membuatkan batang panjangnya menusuk lebih jauh ke dalam cipapku.
"Aarrrrggghhhh.... ayahhhh..." Tiba-tiba tubuhku mengejang dan aku mengerang panjang kerana mencapai puncak klimaksku. Aku mengemut kuat cipapku dan tujahan batang ayah semakin laju serta semakin dalam.
"Aahhh... ooohh.... ahhhhhh..." Ayah mengerang sambil memancutkan air maninya ke dalam cipapku dengan agak banyak sehingga membanjiri rongga cipapku. Tubuh ayah rebah di atas tubuhku yang lemah kerana kepuasan, walaupun ayah sudah tua tetapi ayah masih hebat di dalam persetubuhan.
"Terima kasih Mira... terima kasih kerana mengubati ayah..." Ayah bangun lalu mengambil pakaiannya lalu di pakainya kembali.
"Untuk ayah tersayang... Mira sanggup demi kebahagiaan ayah..." Kataku sambil tersenyum, aku juga turut bangun dan memakai kemballi pakaiaanku.
"Baik hati sungguh anak ayah ni..." Puji ayah sambil memelukku lalu mencium pipi serta dahiku, aku membalas dengan memeluk erat tubuhnya. Malam itu tubuhku menjadi sebagai habuan untuk mengubati ayah, namun begitu aku juga dapat merasa kepuasan dari batang besar serta batang panjang ayah.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment