Saturday, May 7, 2011

Ramesh

Habis periksa SPM aku berkerja di kilang. Aku dan lima lagi kawan tinggal di sebuah rumah yang disewa oleh majikan. Setiap hari aku dan kawan-kawan dijemput ke tempat kerja dengan van yang dipandu oleh seorang lelaki india. Lelaki india yang berumur dalam lingkungan 27 tahun itu namanya Ramesh. Petang hari kami dijemput semula oleh Ramesh untuk dihantar pulang.
Satu hari kawan-kawanku buat OT. Aku yang kurang sihat pulang seorang diri bersama Ramesh. Dalam perjalanan Ramesh mengajakku minum di sebuah gerai. Sementara menunggu minuman disediakan, aku ke belakang ke bilik air untuk kencing. Selepas selesai semuanya aku kembali ke hadapan gerai dan di sana telah tersedia dua cawan minuman. Satu untuk Ramesh dan satu untukku. Selepas selesai minum aku dan Ramesh kembali ke van untuk pulang. Begitu sahaja masuk ke dalam van aku terasa badanku hangat. Badanku terasa menggigil dan nafsuku tiba-tiba memuncak. Kucuba sembunyi perasaanku tapi kulihat Ramesh sentiasa saja mengerling ke arahku. Ghairahku tak terkawal. Kemaluanku mengemut dengan laju. Terasa rongga cipapku seperti digarugaru. Cipapku bergetar seperti ingin menyedut sesuatu. Aku merapatkan kedua pahaku sambil menahan nafas. Aku menjadi gelisah. Ramesh tersenyum melihat gelagatku. Seperti ditarik-tarik tanganku memegang paha Ramesh. Ramesh membiar saja kelakuanku. Aku waktu itu seperti tiada malu lagi. Tanganku secara spontan menggosok-gosok ke celah kangkang Ramesh. Ramesh melajukan van sambil dengan senyum lebar. “Cepat Ramesh aku tak tahan ni,” tiba-tiba saja suara keluar dari mulutku tanpa berfikir. Ramesh ketawa riang. Van dipecut laju menuju rumah sewaku. Sesampai di rumah aku meluru ke dalam. Ramesh kulihat berjalan masuk selepas mengunci vannya. Begitu saja Ramesh sampai ke ruang tamu aku menerpa ke arahnya. Aku memeluk Ramesh dan mencium seluruh badannya. Aku membuka butang bajunya dan dadanya yang berbulu lebat aku cium sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak mampu berfikir lagi. Perasaanku seperti dirasuk. Selepas puas mencium dan menjilat badan Ramesh aku membuka tali pinggangnya lantas menarik seluar yang dipakainya. Ramesh membantu aku melondehkan seluar dalamnya sekali. Terpacak di hadapanku kemaluan Ramesh yang besar dan panjang lagi hitam legam. Aku meramas dan mengurutngurut batang besar itu. Walaupun hitam legam aku lihat nampak cantik sahaja. Sungguh gagah batang Ramesh. Kepalanya bulat dan mengkilat. Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Ramesh kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku lebih terangsang. Kepala licin hitam berkilat itu aku cium penuh nafsu. Aku tolak kulit kulup ke belakang. Takok yang berlekuk itu aku cium sepuaspuasnya. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku kulum. Bila aku hisap kuat-kuat, kulit kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup aku tolak kembali ke belakang ke pangkal. Kepala hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Ramesh aku rasa bergetar. Ramesh menahan kelazatan bila batangnya aku hisap puas-puas. Air licin dan masin keluar dari hujung kemaluan Ramesh. Aku telan cairan licin dan masin itu. Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar gatal-gatal yang kurasa boleh hilang. “fish me Ramesh. fish me,” aku bersuara penuh ghiarah. Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai. Aku berdiri bogel di hadapan Ramesh yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan Ramesh ke bilikku. Aku tidur telentang di atas tilam. Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Ramesh memuas batinku.
“Cepat Ramesh, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap. Ramesh dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Ramesh merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Ramesh merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah. Hidung Ramesh mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tak bersunat waktu kecil amat digemari oleh Ramesh. Basah hidung Ramesh yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga cipapku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali Ramesh menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan nafsunya. “Sedaplah bau burit awak. Burit Rajeswary girl friend aku tak sedap macam ni. Burit Lucy amoi cina tu bau bawang.” Tak lama lepas itu aku rasa lidah Ramesh membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila Ramesh menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu. Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir cipap dan pahaku. “Cepat Ramesh, masukkan belali kau tu,” rayu aku tak tahan rasanya. Ramesh membetulkan balak hitamnya. Dilurut koneknya supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Kepala yang dah terbuka licin mengkilat. Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula terbenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan. Balak hitam pelan-pelan terbenam. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki balak hitam. Ramesh mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di awang-awang. Sedikit demi sedikit Ramesh menekan balaknya hingga akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada dalam lubang sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang menekan pangkal rahimku. Aku tak terkawal lagi. Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Ramesh ke dinding cipapku. Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah........ aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu. Sendi-sendiku terasa lemah. Ramesh masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Ramesh. Tetekku yang pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Ketiakku kiri kanan dicium bergantiganti. Aku kegelian seperti ingin ketawa. Akibat teramat geli aku melonjak-lonjakkan badanku ke atas. Badanku merapat ke badan Ramesh yang berbulu itu.Lencun ketiakku basah dengan air liur Ramesh. Aku rasa teramat geli. Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Ramesh aku gigit. Ramesh menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar. Geli sungguh lubang cipapku. Air banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah. Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak Ramesh. Aku tak tahan lagi. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke sekian kali. Melihat aku tak melawan lagi Ramesh mempercepat tindakannya. Badanku yang terkapar lesu dipeluknya. Bulu-bulu dadanya menggeletek tetekku yang masih pejal. Geli rasanya. Akhirnya Ramesh menekan koneknya dalam-dalam dan arghh... Ramesh memancutkan maninya dalam rongga cipapku. Mani Ramesh sungguh hangat menyiram pangkal rahimku. Ramesh rebah menghempap
badanku. Selepas beberapa minit Ramesh mencabut balaknya dari lubang cipapku. Dia terbaring lemah di sisiku. Balaknya yang mulai lesu dipenuhi lendir putih. Aku ramas-ramas balak berlendir tersebut. Licin macam belut aku rasa. Bila badanku agak segar sikit aku mengalih badanku ke arah paha Ramesh. Aku cium batang berlendir tersebut. Terbau air cinta di situ. Mani Ramesh yang masih menitik di hujung kepala licin aku jilat. Aku sedut hingga batang yang mula lembik itu bersih. Aku lurut-lurut batang lembik itu dengan bibirku. Aku rapatkan kedua bibirku ke batang hitam dan ku lurut-lurut. Akhirnya kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup berkedut-kedut di hujung kepala konek. Kepala konek yang licin tak kelihatan lagi. Ramesh bangun meninggalkanku yang terkapar lesu penuh nikmat.. Aku tidur pulas hingga malam. Aku betul-betul puas. Kata kawan-kawanku aku terminum pil kuda kepunyaan Ramesh, kerana itu aku tak terkontrol birahiku. Biarlah.. aku puas....

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment