Tuesday, November 8, 2011

Budak Sekolah


          Cerita ini semasa aku bekerja sebagai kerani di tapak bina di felda Kota Tinggi pada tahun 2000. Pada masa tu aku sedang melihat pekerja sedang membuat lantai dalam bangunan tersebut. Tiba-tiba datang seorang budak sekolah, dengan motor cabuknya. Lalu aku menegurnya,adik buat ape kat sini, sini kawasan larangan tau tak? Kata aku pada budak perempuan tu. Alah abg ni nak tengok kejap pun tak boleh. Jawabnya. Aku pun diam sambil memerhatikan pekerja indon meratakan concrete dari lori siput. Bang saya nak minta tolong sikit boleh tak? Tanya budak tu pada aku. Tolong apenya? Aku tanya dia balik. Saya nak pinjam duit boleh tak? Dia bertanyalagi. Hai adik ni budak sekolah dah pandai nak pinjam duit, bila nak bayar? Aku tanya balik. Alah nanti mak balik saya bayarla, katanya. Okla nak pinjam berapa? Aku tanya lagi, RM20 je, jawabnya. Pastu aku berilah dia duit yang dia nak. Adik nak beli ape dengan duit ni? Tanya aku lagi. Nak buat beli buku, katanya dan terus beredar sambil mengucapkan terima kasih dan aku terus buat kerja aku tanpa menghiraukan kejadian tadi. Setelah selesai kerja aku balik ke bilik aku untuk mandi. Bilik aku sama dengan pejabat sekali dalam kontena ada air cond.

          Lepas mandi aku keluar makan kat warong depan projek aku tu. Kat warong, akak yang berniaga tu pun macam gatal juga. Tapi ada laki, tak puas agaknya selalu je cerita pasal main, sambil gelak-gelak gatalnya. Lepas makan aku terus balik ke bilik nak siapkan kerja-kerja untuk esok. Lebih kurang jam 9.00 mlm sedang aku menyiapkan kerja-kerja untuk esok, tiba-tiba aku terdengar ada orang datang. Dia mengetuk pintu bilik aku.. Dan bila aku buka pintu aku lihat budak tadi tercegat depan pintu. Dengan pakai t-shrit dan seluar track. Hai buat ape datang malam-malam buta ni? Aku tanya dia, saya nak bayar hutangla, jawabnya. Kenapa tak tunggu besok je, kata aku padanya. Kan saya janji nak bayar hari ni juga, jawabnya sambil melangkah masuk dalam bilik aku. Okla kalau nak bayar, bayarla sekarang pastu adik balikla nanti mak adik cari. Kata aku padanya. Alah rilexla bang kat sini sedapla ada air cond hee bestnya. Aku pun tak kisah pada dia lagi, aku teruskan buat kerja aku. Dia tengok aku tak layan dia. Dia terus rapat pada aku sambil bertanya aku buat ape ni dan sebelah tangannya diletakkan pada kerusi tempat aku menyandarkan kepala. Fulamak dia punya bau terus membangkitkan nafsu aku. Dia mula itu dan ini. Bila aku menoleh padanya tak semena-mena aku tercium pipi dia. Ooop sorry kata aku, dia hanya tersenyum sambil menjawab takpe. Pastu dia peluk leher aku dari belakang sambil berbisik, cepatla bang saya nak bayar hutang ni. Baru aku faham, rupanya dia nak gadai bodynya pada aku. Aku pun pusingkan kerusi tempat duduk aku dan terus keluarkan konek aku dan suruh dia hisap, tanpa buang masa dia terus hisap sehingga konek keras dan kembang. Alamak besarnya konek abg katanya setelah melihat konek keras terpacak. Dia terus mengulum konek aku sambil tangannya meraba buah aku. Aku terasa amatlah enak sekali. Aku tanya pada dia, adik dah biasa ke buat macam ni, dah dengan member kat sekolah,jawabnya. Kalau macam tu bolehla kita main kata aku lagi. Memang saya datang ni nak main dengan abgla. Duit abg tu saya acah je tapi kalau abg kasi saya ambikla. Aku terus bangun dan suruh dia pulak duduk di kerusi. Aku buka pakaiannya satu persatu, hinggakan telanjang, aku lihat pukinya yang tiada bulu. Aku jadi geram terus mengangkat kakinya kat atas bahu aku dan terus je aku jilat pukinya, aku sondolkan lidah aku pada setiap ruang pukinya, fuhhhh.......seedapppppnyaaaa....bangggggggg. Jilat lagiiiiiiiii....... Bangggggg........dia mula merengek bila lidah aku mengentil bijik kelentitnya dan aku nyonyot bijik kelentitnya. Aku nak buat sampai dia keluar air. Pastu aku ajak dia main cara 69 pulak. Dia terus menghisap menjilat seluruh konek dan buahnya sekali. Dan aku pun tak beri peluang langsung pada puki dan bijik kelentitnya. Bangggg.......nyonyotttttt........lagiiiiiiiii....... Sedapppppppppnyaaaaaaa..........jilat bijik saya banggggggggg............saya belum pernah rasa macam ni sedapppppp....... Banggggggg...... Lagiiiiiiii bangggg......lagiiiiiii.....bang.........ahhhhhhhhhh....... Terasa air pukinya mengalir dalam mulut aku dia terkulai. Sedangkan aku belum lagi. Pastu aku suruh dia menonggeng, aku pulak gasak dari belakang. Sedapnyaaa dikkkkk....sambil tu jari aku jolok lobang bontotnya terasa kemutnya. Makin lama semakin laju aku menghayun pukinya, dan aku dah tak dapat bertahan lagi, terpancutlah air mani aku dalam lobang pukinya. Kemudian aku pun sambil mencium bibirnya dan aku suruh dia balik rumahnya. Tapi dia enggan, belum puas lagi katanya. Selepas berehat beberapa minit aku sambung lagi. Dia suruh aku main lubang bontotnya pulak. Aku cakap nanti sakit. Dah biasa katanya. Aku pun sapu air liur pada kepala konek dan lobang buntotnya, kemudian aku terus tekan konek pada lubang buntotnya, awwh sakit bang perlahan sikitla. Aku diamkan dia mengemut kepala konek aku, fuhhh... Sedap giler, lalu aku terus tekan lagi sampai masuk habis dan aku diam lagi dia terus mengemut konek aku memang sedap. Pastu aku mulakan hayunan dia mengerang kesedapan sambil mengemut-ngemut konek aku. Aku tak boleh bertahan lama lagi maka tersemburlah air mani kat dalam lubang bontotnya. Selepas aku cabut setelah aku cuci konek aku kami berehat lagi. Dia tanya aku sedap tak main buntot? Sedap sangat, jawap aku. Pastu dia tanya kenapa aku lepaskan air dalam pukinya, mana tau, jawab aku. Saya boleh telanla air mani abg tu, sedap tau air mani. Pas ni kita main lagi, nanti abg pancutkan dalam mulut saya k, katanya, ok sayang jawap aku.

          Malam tu aku bedal pukinya dan lubang buntot cukup-cukup. Dan setiap air mani setitik pun tak jatuh ke lantai habis semuanya ditelan kecuali dalam buntot. Rupa-rupa dia baru di tingkatan dua je, dah sebegitu ganas. Tapi aku yang kenyang membelasah puki dan buntotnya. Setiap kali aku datang kat situ, maka setiap itulah datang menghantar puki dan buntot untuk aku gasak. Katanya akulah orang dewasa yang pertama dia rasa dan amat puas daripada rakan-rakan sekolahnya. Dia sentiasa menunggu aku datang. Selama setahun projek kat situ,selama itulah aku gasak dia.                                                                                                                                                                                                                  

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment