Thursday, April 28, 2011

Ayah Oh Ayah

 

"Eh...betul ke apa yang cikgu cakapkan ni???..." tanya Jusuh dengan wajah yang amat terkejut. 

"Ish..Takanlah saya nak buat cerita pulak....ni kan perkara serius. Saya ni bukan apa, mengenangkan Bang Jusuh dah lama kerja kat sekolah ni...kita sendiri pun dah kenal lama, kalau orang lainmemang saya ketengahkan perkara ni" panjang lebar Guru Besar memberikan penjelasan. 

Jusuh terdiam seketika. Dengan suara yang perlahan diabertanya, "Err..siapa lawannya?. 

"Si Jenal, anak Pak Jantan NaibPengerusi PIBG kita tu".

"Astarafilullah...." Jusuh mengucap panjang.

"Mulanya saya sendiri pun tak percaya bang, tapi bila saya dah tangkap mereka sendiri dalam bilik stor tu...memang niat dia orang nak buat perbuatan terkutuk tu sebab masa saya serbu tu dah separuh telanjang dah..." bersungguh Guru Besar cuba meyakinkan Jusuh. "Kalau abang boleh selesaikan perkara ni...saya kira tutup kes lah...lagi pun imej sekolah kita ni kena juga dijaga" sambungnya.

"Ya lah...terima kasihlah cikgu...apa pun saya akan cubalah selesaikan perkara ni...". 

"Hmm.eloklah kalau macam tu biarlah saya mintak diri dulu...Dah nak masuk Asar ni..." kata Guru Besar sambil menghulurkan tangan bersalaman.

Mata Jusuh mengekori langkah Guru Besar dari belakang sambil mengeluh panjang. Perasaan terkejutnya masih lagi belum hilang. Memang dia tidak menyangka Jariah, anak kesayangannya itu tergamak untuk memalukan keluarga dengan perbuatan terkutuk itu. Kalau Bedah, emaknya tahu perkara itu mau lemah jantung agaknya. Jariah adalah satu-satu anak perempuan kesayangannya. Dia anak yang cantik, manja dan periang. Jariah sangat rapat dengannya kerana dia tidak pernah marah apa lagi menjentiknya. Tetapi sejak dia berkawan Jenal, perangai Jariah mula berubah dan menjadi agak liar.Jusuh bertekad untuk menyelesaikan perkara itu hari ini juga. Bimbang jika dibiarkan akan menjadi heboh pula nanti. Selepas mengemaskan peralatan kebunnya dia bergegas pulang kerumah dengan motosikal. 

Sesampai saja dihalaman, didapati suasana rumahnya senyap sunyi sahaja. Mungkin isterinya, Bedah belum balik. Elok juga, detik hatinya, bolehlah dia bersemuka dengan Jariah dan menyelesaikan perkara itu tanpa pengetahuan Bedah. Jusuh menghampiri pintu depan sambil memanggil nama Jariah. 

"Eh ayah dah balik ingatkan sapa tadi." Jawab Jariah sebaik sahaja daun pintu dibuka. Wajahnya sedikit terkejut dan mula menjadi pucat apabila Jusuh merenungnya. Mungkin dia sudah dapat mengagak ayahnya sudah diberitahu oleh Guru Besar tentang halnya ditangkap bersama Jenal.

"Mak kau mana?" Soalnya dengan wajah yang serius. 

"Err.. mak belum balik....err..duduklah ayah, nanti Yah buatkan air." Suara Jariah mula bergetar. 

"Hmm..tak payah. Mari duduk sini, aku ada perkara yang nak diselesaikan dengan kau ni..". 

Bagai ada magnet segera Jariah melabuhkan punggungnya diatas kerusi.Jusuh mula bersuara,"Kamu tau ke apa yang telah kamu lakukan ini?..Ianya akan memalukan seluruh keluarga kita..nasib baiklah Guru Besar tu boleh diajak berunding..kalau tidak mana aku dan mak kau nak sorokkan muka??..Heboh satu kampung nanti".Jariah hanya menundukan mukanya. Perlahan-lahan air mula bergenang dikelopak matanya sebelum meleleh turun melalui pipi gebunya.

"Yah minta ampun ayah... memah mengaku salah..maafkan Yah, ayah..." Esakan Jariah semakin kuat.

"Ayah bukan apa, bimbangkan kalau mak kamu tau...yalah dia tu bukannya sihat sangat, macam-macam penyakitnya". Jusuh mula mengendurkan suaranya. 

Perlahan-lahan dia merapati Jariah sambil mengusap rambut anak gadisnya itu. Esakan Jariah semakin jelas kedengaran. Jusuh segera menarik tubuh Jariah rapat lantas memeluknya. Jariah tidak membantah. Terasa bonjolan dada anaknya yang sedang membesar itu menampan didadanya.

"Ni lah..ayah nak tanya sepekara lagi...selalu ke kamu dengan si Jenal tu...er...maksud ayah..er..yalah...buat kerja macam tu..?". 

Soalan ayahnya itu tiba-tiba membuatkan Jariah terdiam seketika. Perlahan-lahan dia melepaskan diri dari pelukan ayahnya. Dengan esakan yang masih belum reda Jariah mengangguk lemah. Jusuh terpaku seketika. Tiada lagi kata-kata yang mampu terkeluar dari mulutnya. Matanya tajam menatap wajah gadis itu yang kelihatan kemerahan. Sungguh dia tidak menyangka gadis yang baru berusia 16 tahun dihadapannya itu rupa-rupanya sudah pandai buat kerja orang dewasa. 

"Tolonglah ayah jangan beritahu mak perkara ni...kalau ayah nak hukum Yah, hukumlah...Yah sedia menerimanya.." Jariah kembali membuka bicara setelah melihatkan Jusuh masih lagi diam membatu.

Jusuh masih lagi mendiamkan dirinya sambil sesekali matanya melirik kearah Jariah yang sedang bersimpuh diatas lantai itu. Fikiranya mula nakal membayangkan detik-detik tubuh gebu dan montok Jariah diterokai Jenal.Tentu raya sakan budak lelaki itu dapat menikmati batang tubuh montok dan gebu itu. Tanpa di sedari naluri kejantanan Jusuh mula bergelora walau pun tubuh montok gebu itu milik anak kandungnya sendiri. Darah panas mula membara disetiap salur urat nadinya. Matanya ralit memerhatikan betis bunting padi Jariah yang separuh terdedah. Putih melepak. Pandangan mata tuanya kini beralih kearah dada anak gadisnya yang bersaiz sederhana seperti gadis lain yang seusia dengannya. Kepejalan dada gebu itu masih terasa sewaktu mereka berpelukan tadi. Tidak semena-mena senjata usang dicelah kangkangnya yang telah sekian lama tersimpan berdenyut-denyut mengeras. Keinginan untuk turut sama merasa kenikmatan tubuh gebu itu semakin membuak-buak dalam sanubarinya. Kesempatan ini tidak sanggup dibiarkannya berlalu begitu sahaja, tekad hati jahatnya. Perlahan-lahan Jusuh bangun dan merapati tubuh Jariah yang masih lagi tertunduk merenung lantai. Sebelum itu sempat juga dia membetulkan kedudukan senjatanya agar tidak begitu ketara.

"Hmm...macam ni lah Yah. Apa nak buat perkara dah berlaku.Ayah berjanji akan merahsiakan hal ini, tapi...er..Yah kenalah ikut apa kehendak ayah.."katanya separuh berbisik sambil duduk di belakang gadis itu. Tangannya mula memegang dan menggosok tengkuk Jariah yang ditumbuhi roma halus itu. Jariah sedikit terkejut lalu cuba untuk bingkas bangun. Tetapi sebelum sempat, tangan Jusuh lebih pantas memaut erat pinggangnya.

"Eeii..ayah nak buat apa ni?.." kata Jariah dengan suara separuh menjerit.

"Hmm...Yah bagilah ayah buat macam si Jenal buat kat Yah tu..lagi pun tak ada apa yang nak di pertahankan lagi.." Jusuh terus memujuk. Nafsunya kian bergelora. Hidung dan bibirnya mula mencium tengkok dan pipi gebu manis 16 itu. 

"Tolong..jangan buat Yah macamni...ayah...jangan..."Rayu Jariah sambil meronta-ronta untuk melepaskan dirinya. 

Akan tetapi segala rayuan itu bagai berlalu begitu saja. Sebaliknya Jusuh semakin rakus mencium pipinya. Tangannya mula merayap kedalam baju mencari bonjolan dada montok Jariah. Walaupun gadis malang itu cuba sedaya upaya menahan tetapi kudratnya masih lagi tidak setanding tenaga lelaki tua ayah kandungnya. Dengan sekali tolak sahaja bra yang dipakainya terkuak keatas dan memberikan ruang sebebasnya untuk tangan tua itu mengerjakannya payudaranya. Rontaan Jariah mula mengendur setelah menyedari dia tak akan berupaya menghalang niat ayahnya itu. Dia mula membiarkankan Jusuh meneruskan tindakannya kerana nafsu berahinya mula bangkit.

Jusuh semakin ghairah selepas menyedari Jariah kian menyerah. Tanpa membuang masa lagi dia terus berusaha melucutkan baju gadis itu. Sebaik sahaja berjaya dia lantas membaringkan tubuh Jariah ke lantai."Wah...cantik dan montoknya buah dada Yah ni...putih melepak pulak tuh.." kata pujian bercampur keghairahan terpacul dari mulut Jusuh sambil menanggalkan bajunya sendiri. 

Jariah hanya mendiamkan diri sambil memejamkan matanya bila mulut dan lidah orang tua itu silih berganti menyonyot dan menjilat kedua-dua buah dadanya yang sedang mekar itu dengan penuh nafsu sehingga Jariah mula terangsang. Rangsangan dari perbuatan itu tanpa dapat dikawal mula membakar semangat kewanitaannya. Jariah kini mula hanyut dilanda gelora keinginannya sendiri Tangannya mula memaut tengkok ayah kandungnya yang begitu rakus menggomol buah dadanya. 

Setelah puas mengerjakan buah dada montok anaknya itu, Jusuh mula beralih kesasaran yang lebih mendebarkan lagi iaitu kemaluan Jariah. Dengan tangan yang sedikit bergetar, kain batik jawa anak gadisnya itu disentapnya perlahan. Hanya tinggal sehelai seluar dalam nipis menutupi busut kecil dan lurah berahi Jariah. Jariah menggeliat kegelian bila terasa tangan tua dan kasar itu mula mengosok dan menepuk-nepuk tundun kemaluannya. Tidak puas dengan itu, Jusuh semakin rancak meramas sambil jemarinya bermain-main pada belahan alur lurah keramat yang kian membasah milik anak kandungnya yang hilang dara. Jariah juga semakin seronok diperlakukan begitu oleh ayahnya sendiri. 

Dengan penuh kerelaan dia membukakan kangkangannya untuk memberikan ruang yang cukup selesa bagi Jusuh meneruskan tugasannya."Issh...aahh..oohh..ayahhh...oohh…… ayah…… ayahhhh" mulut comelnya mula mengeluarkan erangan kenikmatan. Rekahan bibirnya sewaktu mengeluarkan keluhan itu begitu menghairahkan sekali.Walaupun sudah beberapa kali melakukan dengan teman lelakinya tetapi pengalaman kali ini ternyata berbeza. Permainan ayahnya begitu tertib dan mengasyikan berbanding dengan Jenal yang agak gelojoh dan terburu-buru.

Melihatkan Jariah yang semakin hanyut, Jusuh mengalih posisinya kearah hujung kaki. Sambil menelan liurnya dia menarik seluar dalam Jariah hingga terlucut. Nah..kini terpampanglah tundun tembam dan alur lurah nikmat gadis itu yang sedia lecak berair dihadapan matanya. Jusuh tidak mampu untuk berkata-kata lagi apabila melihat lurah yang tidak bersemak itu. Seluruh keinginannya tertumpu untuk mengerjakan kemaluan tanpa bulu yang penuh menyelerakan itu. Tanpa membuang masa lagi Jusuh menyembamkan mukanya kecelah kangkangan anak gadisnya. Lidahnya mula menjilat belahan tundun itu. Sebelah tangannya ganas meramas buah dada yang kian mengeras sementara tangannya yang satu digunakan untuk menjolok lubang kemaluan Jariah yang masih sempit itu. Perbuatan itu memberikan impak yang tidak terhingga kepada gadis sunti yang baru merasa dan sedang ketagihan itu. 

"Arghh!!...ayahh...ohhh!!!...ayahhh arghh...." Jariah mengeloh dan mengerang dengan suara yang agak kuat membuatkan ayahnya tambah bersemangat. Peha gadis itu dibukanya seluas mungkin. 

Jariah merintih sambil mengerang penuh kenikmatan bilamana Jusuh menyedut biji kelentitnya yang terbonjol seolah sedang menyonyot siput sedut. Pinggulnya digelek kekiri dan kanan mengikut rentak Jusuh. Pengalaman pertama kali bersama ayahnya itu benar-benar membuatkan Jariah hilang pertimbangan. Tanpa silu lagi dia menjerit dan mengerang melayan kenikmatan yang bagai tiada taranya. Inilah pertama kali dia berasa kemaluanya dijilat dan kelentitnya disedut. Oleh kerana terlalu sedap Jaraih memberi peluang dan ruang kapada ayahnya untuk melakukan apa sahaja keatas dirinya. Peluang yang terhidang itu digunakan sepenuhnya oleh Jusuh untuk menunjukan kehebatanya yang tersimpan sekian lama. Semua skill lamanya digunakan kembali hingga akhirnya Jariah tidak mampu bertahan lagi. 

"Ayah...argh... ayahhhhh… arghhhh.... Arghhhhhhhhhhh...!!!!" gadis itu menjerit sekuat hatinya sewaktu rangsangan klimak dari dalam tubuhnya membuak keluar dan membawa kenikmatan yang tidak terhingga.

Jusuh tersenyum puas melihat Jariah tercungap-cungap seperti ikan yang kekeringan air sambil terkapar diatas lantai itu. Kini gilirannya pula melayari bahtera kenikmatan. Sambil menanggalkan seluar matanya masih tertumpu pada kemaluan Jariah yang kelihatan membengkak dan begitu menyelerakan. Pintu guanya masih bertaup rapat menunggu saat-saat untuk diterokai. 

"Sedap ke Yah..?" tanya Jusuh sambil menggosok-gosok senjata sulitnya yang sudahpun menegang ketahap maksima dan sedia untuk digunakan. Jariah tidak menjawab sebaliknya hanya tersenyum kecil tapi penuh makna. Mata bulatnya sempat menjeling kearah senjata ayahnya yang sedang terhunus itu. Dia sedikit terkejut melihatkan senjata yang begitu besar dan panjang hampir dua kali ganda berbanding milik Jenal.

"Hmmm..sekarang Yah menonggeng, baru sedap main...ayah suka buat macam ni..." kata Jusuh sambil memusingkan tubuh Jariah supaya membelakanginya.

"Arghh...awww..awww pedihlah ayah....." Jariah kembali mengerang dengan kuat apabila sahaja senjata sulit Pak Akob yang gagah merobos liang kemaluannya.

"Pedih keYah?” Jusuh kehairanan. Jariah mengerang bagai kemaluannya belum pernah ditusuk. Mungkin senjata sulitnya besar sangat sehingga tidak tertanggung oleh lubang kemaluan anak kandungnya.

Jariah mengangguk. “Pelan-pelanlah ayah…” Suara Jariah merayu.

Jusuh akur pada rayuan anak gadisnya. Ia menghayun senjata sulitnya dengan lembut. Walau pun lubang kemaluan Jariah sempit, tetapi dengan bantuan ‘pelincir’ yang ada dalam lubang itu, Jusuh dapat menggerakan senjata sulitnya dengan lancar.

Tidak lama kemudian Jariah sudah tidak rasa pedih lagi. Dia mula mengerang. Dia mula merengek. Rasa sedap makin meningkat. Jariah mula menjerit. “Adu… adu.. aduu… sedapnya ayah…. Sedapnya…” Jerit ayah.

“Janganlah jerit kuat sangat...nanti ada orang dengar....." Jusuh berkata sambil menutup mulut Jariah.

"Ohh....ahhhh...ohhh...ayah..punya besar....Yah tak boleh nak kontrol suara oh... ah... oh... sedapnya.... ayahhh..." sedaya upaya dia cuba memperlahankan suaranya.

Rintihan Jariah itu membuatkan nafsu Pak Akob kian membara. Seluruh tenaga tuanya diperah sepenuhnya. Pelbagai posisi silih berganti dilakukan untuk senjatanya meneroka segenap ruang kemaluan anaknya itu. Walaupun telah memancut air mani buat pertama kali tapi Pak Akob masih belum mahu berhenti. Tenaga tuanya dikerahkan kembali untuk mencari klimak yang kedua. Senjata sulitnya masih gagah bergerak di dalam lubang kemaluan anak gadisnya. Jariah berasa sungguh sedap apabila ayah kandungnya meneruskan lagi gerakan sejata sulitnya. Sedapnya tidak dapat digambarkan. Akhirnya menjelang petang barulah Pak Akob memancutkan air maninya buat kali kedua. Kedua-dua tubuh manusia yang telah dirasuk syaitan itu terkulai lesu dan terkapar diatas lantai seketika. 

Petang kian beransur senja. Setelah mengenakan pakaian semula, Jusuh merenung tubuh anaknya yang masih tergolek di hadapan matanya tanpa seurat benang yang melindunginya. Keinginan untuk mengerjakan tubuh anaknya masih ada, tetapi memikirkan isterinya akan pulang sebentar lagi maka hasrat itu ditangguhkan dulu.

“Malam nanti kita main lagi..ye..." katanya sambil menepuk kemaluan Jariah. Jari telunjuk Jusuh menjolok lubang kemaluan anaknya. Jusuh masih belum puas mengusik kemaluan anaknya.

“Sekarang tak boleh ke?” Tanya Jariah sambil tersenyum kecil memerhatikan Jusuh yang masih belum puas menekmati mahkotanya.

“Nanti mak kau balik. Teruklah kita.” Kata Jusuh. Dia mengeluarkan jari telunjuknya dari lubang kemaluan Jariah. Dia tersenyum. Dalam lendir yang melekat pada jari telunjuknya ada warna merah pinang masak. 

“Mak o.tlah ayah. Besok baru balik.”

“Mana Yah tahu?” 

“Mak cakap tadi. Kita buat lagi ya ayah…..” Pujuk Jariah sambil menggosok dada ayahnya.

“Yah buat tak kerja macam ni dengan Jenal?” Jusuh mengalih tajuk perbualan.

“Kenapa ayah?”

“Ini… ada darah kat lubang Yah. Macam darah dara aje.”

Jariah tersenyum. “Sebenarnya ayah orang pertama.” Jawab Jariah sambil memeluk tubuh ayahnya.

Walaupun disudut hatinya timbul perasaan kesal dan bimbang atas apa yang telah berlaku itu tetapi Jariah rasa tidak puas hanya dengan sekali main. Ayahnya cukup pandai “bermain” dengannya. Sejak dia melakukan perbuatan itu dengan Jenal tidak pernah dia rasa begitu sedap sehingga tidak puas hanya dengan satu pusingan. Sebenarnya Jenal tidak pernah memasukkan senjata sulit ke dalam lubang kemaluannya. Jenal hanya menggesel senjata sulit pada kemaluan Jariah. Belum sempat masuk dia sudah terpancut. Dia sangat berharap Jusuhnya akan mengerjakan tubuhnya berulangkali. 

“Ayah… Yah nak lagi…” Jariah merayu sambil memegang senjata sulit ayahnya.

Jusuh tersenyum mendengar rayuan anaknya yang masih belum puas lagi. “Jom kita main dalam bilik.”

Jariah tersenyum girang. Dia mengutip pakaiannya yang bertaburan di atas lantai. Kemudian Jariah melangkah ke biliknya masih dalam keaadaan betelanjang bulat. Jusuh tersenyum melihat lenggang anak kandungnnya bagai itek pulang petang. Setelah mengunci pintu dan menutup tingkap Jusuh mengikut jejak langkah Jariah. Sebelum beredar, Jusuh sempat melihat jam yang tergantung di dinding. Suda pukul 6.20 petang. Dia balik tadi pukul 5.00 petang. Hampir sejam rupanya dia bergumpal dengan Jariah.

Apabila Jusuh masuk ke dalam bilik anaknya, Jariah sudah sedia menanti. Jusuh memasang lampu supaya bilik itu terang benderang. Dia boleh nampak tubuh montok anak gadisnya dengan jelas lagi. Jarih tersenyum melihat Jusuh menghampirinya dalam keadaan berbogel. Jusoh terus meniarap di atas badan anak kandungnya. Jariah terus memaut tubuh ayahnya. Kemudian kedua beranak ini mula bergelut dengan penuh bernafsu. Ketika azan berkemundang Pak Akob masih lagi mengerjakan tubuh anak gadisnya.

Malam itu milik mereka. Jusuh tidak henti-henti menujah balaknya ke dalam lubang kemaluan Jariah. Jariah tidak henti-henti merengek. Mereka lakukan perbuatan terkutuk itu berulang-ulang kali sehingga menjelang pagi. Sebelum isterinya pulang dari kerja, Jusuh meninggalkan Jariah dengan hati yang berat. Begitu juga dengan Jariah. Berat hatinya untuk melepaskan tubuh ayahnya. Jariah memang perempuan yang hebat. Walau pun usianya baru enam belas tahun tetapi dia dapat memberikan Jusuh kelazatan yang luar biasa. Malah dia mampu melayan kehendak nafsu Jusuh yang tiada batasnya.

Kegiatan mereka masih berterusan. Kalau tidak Jusuh yang minta, Jariah yang mendesak. Mereka berdua saling faham memahami dan saling memenuhi kehendak masing-masing. Disampin melayan ayahnya, Jariah tidak lupa juga untuk melayan teman lelakinya. Cuma Jariah jarang-jarang bertemu dengan Jenal.
Cerita 2


SayangPak Dukun Sayang

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun. Walaupun begitu guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing. Aku juga selalu tersenyum dan sentiasa ceria.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamiku dan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki.Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini. Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritakan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tidak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumahnya sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.Setibanya dihalaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih.

“Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa Melayu pelat siam. “Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja. Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhana besar.

“Ini bilik rawatan,” kata Pak Boon. “Kami tidur di bahagian atas.”

Di atas meja kecil tepi dinding ada beberapa gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Lagi pun di rumah itu hanya aku dan Pak Boon sahaja yanga ada. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring.Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli. Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatannya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam. Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sambil meramas-rama buah dadaku, sehingga aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku dapat merasa tangannya menyentuh kemaluanku yang masih berbalut seluar dalamku.

Aku protes, “Apa yang Pak Boon lakukan?”.

"Ooo... ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga," jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu. "Mahu saya teruskan? "

Aku jadi mati akal. Kalau tidak benarkan aku tak dapat anak. Kalau biarkan takut maruah tergadai. Apabila Pak Boo kata Hayati pun dulunya begini juga, akhirnya aku beri persetujian

Apabila aku memberi persetujuan Pak Boon mula menyelak bahagian tepi seluar dalamku. Aku mula berasa jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Kemudian aku rasa seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi. “Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku.

Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.

“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak. Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku
yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku.

Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat Pak Boon menjilat ketiakku. Inilah pertama kali ketiakku dijilat. Rasa geli ada rasa sedap pun ada. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa ku sadari mulutku bersuara, “ Ohhh...ahh...arghhh...sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahhh....nikmatnya.” Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku. Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya nak cerita,” puji dukun siam.

Aku tersenyum puas.Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00.Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku.

“Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya. “Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang.Aku sudah tidak segan silu bertelanjang bulat dihadapan Pak Boon. Malah dia tidak perlu menyuruh aku melucutkan pakaian. Sebaik sahaja aku sampai ke rumahnya aku terus berbogel di hadapannya. Pak Boon memberiku minum segelas air jampi. Selepas menhirup air tersebut aku terus merebahkan tubuh ke atas tilam yang dikemas rapi. Aku lihat Pak Boon meratah tubuhku yang terdedah itu dengan matanya yang sepet. Kemudian dia turut berbogel. Dia mencapai air jampi yang terletak di atas meja. Dia menghampiriku. Kemudian duduk di sebelahku yang masih terlentang.

Pak Boon tersenyum sambil mengusap kedua-dua buah dadaku yang telah direnjis air jampi. Aku mula betrasa sedap. Aku rapatkan mata. Aku tertawa manja apabila Pak Boon menggentel puting buah dadaku. Rasa sedap ada, rasa geli pun ada. Setelah puas menggentel putting buah dadaku, Pak Boon membongkok lalu menjilat dan menghisap buah dadaku. Aku semakin geli. Aku tidak membantah, kerana disebalik rasa geli itu ada rasa yang sangat sedap. Aku ketawa lagi sambil menggeliatkan tubuh. Kemudian aku paut tubuh Pak Boon untuk menahan rasa geli itu. Nafasku mula turun naik dengan pantas.

Setelah puas menghisap buah dadaku, tangan Pak Boon beralih ke calah kelengkangku. Dia menrenjis air jampi pada kemaluanku. Kemudian tangannya yang kasar, mengusap kemaluanku sambil jari-jarinya menguit alur kamaluanku. Aku merasa semakin nekmat. Nafsuku sudah mula mendidih.Tidak lama kemudian Pak Boon bergerak untuk melutut di celah kelengkangku. Aku sudah tidak sabar untuk menerima balak Pak Boon. Aku buka kelengkangku lebih luas. Tiba-tiba Pak Boon menundukkan kepalanya di celah kelengkangku. Aku tersentak apabila lidah Pak Boon menyentuh kemaluanku. Inilah pertama kali kemaluanku menerima sentuhan lidah lelaki. Aku rasa sedap yang amat sangat. Badanku bagai berada di awang-awang. Kedua-dua tanganku memegang kepala Pak Boon supaya dia tidak melepaskan kemaluanku dari jilatannya.

“Ahhhh…….” Aku mula melenguh sambil meletakkan kedua kakiku pada badan Pak Boon. Aku kepit Badan Pak Boon dengan kakiku semahu-mahunya sambil merengek penuh bernafsu.

“Pak Boon cepat Pak Boon saya tak tahan…” Kataku setelah seluruh kemaluanku dijelajah oleh lidah Pak Boon.

Pak Boon berhenti menjilat. Dia terus meniarap atas badanku. Kemudian menghalakan zakarnya pada kemaluannya. Apa sudah berada pada sasarannya, Pak Boon terus membenamkan zakarnya ke dalam lubang kemaluanku.

“Ough!” Aku tersentak apabila menerima tusaukan zakar Pak Boon yasng besar lagi keras itu. Aku terus paut badan Pak Boon dengan kedua-dua tanganku apabila Pak Boon mula mengayun zakarnya. Adu… sedapnya tidak dapat hendakku cerita.

Kali ini aku semakin ganas. Aku ayak ponggonku keatas dan kebawah dengan laju sambil menjerit-jerti penuh nekmat. Permainan Pak Boon kali ini sangat sedap aku rasa, tidak seperti semalam. Pertarungan berjalan begitu lama. Peluhku dan peluh Pak Boon samaa-sama banyak mengalir. Tiga empat kali aku sampai ke puncak nekmat. Pak Boon semakin hebat. Masuk kali kelima aku sudah tidak tahan. Aku menjerit semahu-mahunya apabila Pak Boon melajukan kayuhannya. Dan apabila Pak Boon membuat tekanan terakhir sambil memancutkan air yang paekat dan hangat, mataku terbeliak akibat rasa sedap yang amat sangat.

Apabila Pak Boon turun dari badanku, aku terus memeluk tubuhnya. Aku tak mahu berenggang dengannya. Pak Boon turut memeluk tubuhku. Kami berkepit sehingga aku teringin bersetubuh lagi. Aku tidak melepaskan Pak Boon dari pelukanku sehingga kami mengulangi perbuatan yang tidak halal itu berulangkali.

Oleh kerana aku sudah terlanjur aku minta Pak Boon mengerjakan tubuh sebanyak tiga kali. Pak Boon tidak menolak. Hampir tiga jam Pak Boon mengerjakan tubuhku tanpa henti. Selama tiga jam itu juga Pak Boon tidak lepas dari pelukanku. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

Hari ketiga aku datang lebih awal. Aku minta izin Pengetua untuk pulang cepat kerana masalah kesihatan. Pengetua sekolah ku seorang yang bertimbang rasa. Aku dibenarkan pulang selepas rehat iaiyu kira-kira jam 10,30 pagi. Dengan segera aku bergerak ke rumah Pak Boon. Seperti biasa aku terus masuk kebilik rawatan. Tanpa diarah aku terus melucut pakaian sehingga berbogel. Pak Boon tersenyum dengan tingkah lakuku. Selepas menyapu air jampi keseluruh tubuhku, Pak Boon meneruskan kerjanya bersetubuh denganku. Aku yang tidak sabar-sabar menekmati zakar Pak Boon menerimanya seperti orang kebuluran.

Kali ini aku bertindak ganas. Tidak cukup sekali. Tidak cukup dua kali. Tidak cukup tiga kali. Tidak cukup empat kali. Kali kelima baru aku benar-benar puas. Tubuhku dikerja oleh Pak Boon dari jam 12.00 tengahari hinggalah jam 5.00 petang. Seperti hari semalam juga aku tidak melepaskan Pak Boon dari pelukanku sehingga tamat permainan yang kelima. Kami berkepit sepanjang masa. Apabila aku terkencing aku minta Pak Boon mengendungku ke bilik air. Aku terpaksa kencing berdiri kerana aku mahu Pak Boon terus memeluk tubuhku. Semasa dalam bilik air Pek Boon memeluk tubuhku dari belakang ketika aku melepaskan air kencingku.

Dukun Siam ini memang hebat. Selepas lima kali mengerjakan tubuhku dia masih bertenaga. Kalau tidak kerana aku terpaksa mengambil satu jam perjalanan untuk sampai ke rumah mahu rasanya aku meneruskan persetubuhan kali keenam atau ketujuh. Entah kenapa aku rasa nafsuku semakin kuat sejak menerima rawatan dengan Pak Boon. Aku tidak akan rasa puas setakat dua kali bersetubuh. Dan suamiku pula tidak mampu melayan kehendakku yang sentiasa meluap-luap. Paling kerap aku dikerjakan oleh suamiku empat kali seminggu sedang kemahuanku paling kurang lima kali setiap malam!

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini. Dalam keadaan aku mengandung pun aku masih teringatkan Pak Boon. Aku sentiasa mencari alasan untuk bertemu Pak Boon. Suamiku tanpa rasa curiga memberi kebenaran aku berjumpa Pak Boon malah kadang-kadang dia yang sibuk meminta aku jumpa Pak Boon supaya bayi dalam kandunganku sihat, cantik dan pintar.

Aku gunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya. Pak Boon pula sentiasa menerima kedatanganku dengan baik. Malah dia akan menangguhkan rawatan pesakit lain bila aku katakan aku perlukan rawatannya. Dia lebih bernafsu mengerjakan tubuhku ketika aku sedang mengandung. Dia kata akulah perempuan paling cantik yang pernah dia rawat. Kemaluanku pula paling sedap pernah dia rasa. Bau badan aku sungguh sesuai dengan seleranya lebih-lebih lagi ketiakku. Dia begitu suka meraba, mencium dan menjilat ketiakku setiap kali aku dikerjakannya. Sebelum mengerjakan kemaluanku, ketiak akulah yang menjadi sasaran utamanya. Malah kalau Pak Boon sukar untuk memancutkan air saktinya ketiak akulah yang akan dikerjakan. Sebaik-baik sahaja dia mencium ketiakku maka terpancutlah air saktinya yang pekat lagi hangat itu. Setiap kali bila aku mengunjungi Pak Boon ketiak aku dulu yang dia periksa.Diatas kehendak Pak Boon aku sentiasa menjaga ketiakku dengan rapi sebingga tiada sehelai bulu pun yang tumbuh disitu. Kalau aku tidak berkesempatan membuang bulu ketiakku, Pak Boonlah yang akan bantu aku mencabutnya.

Begitulah mesranya aku dengan Pak Boon. Di saat-saat aku hampir melahirkan anak pun dia masih sanggup melayan kehendakku. Kali ini dia melayanku penuh bernafsu. Dia kata dalam keadaan aku yang semakin sarat ini, aku paling cantik. Dia tidak pernah melihat aku secantik ini. Dia mahu kerjakan tubuhku sepuas-puasnya. Aku menyukai tindakannya. Pak Boon melakukan kerjanya dengan lembut. Dan aku tidak tahan dengan kelembutan Pak Boon menyorong dan menarik zakarnya dalam lubang kemaluanku. Kelembutan Pak Boon sungguh sedap aku rasa.

Kali ini aku boleh bermalam di rumah Pak Boon kerana suamiku berkursus di selatan semananjung. Minggu depan baru dia pulang. Pak Boon menangguhkan rawatannya kepada orang lain. Selama semiggu jugalah kami tidak keluar rumah. Pak Boon telah pun menyediakan keperluan makanan kami untuk selama satu minngu. Selama seminggu kami tidak mengenakan sebarang pakaian. Selama seminggu jugalah tubuhku tidak lepas dari pelukan Pak Boon. Kalau aku nak kencing pun aku masih dipeluk Pak Boon. Aku sudah tidak segan silu kencing di hadapan Pak Boon. Malah selepas aku kencing Pak Boonlah yang tolong cucikan kemaluanku. Begitulah sayangnya Pak Boon kepadaku.

Walau pun Pak Boon mengerjakan tubuhku dengan bernafsu, tetapi ia melakukan dengan penuh kelembutan dan kasih sayang. Aku begitu seronok menekmati permainan-nya. Aku membalas tindakan Pak Boon dengan ganas sehingga aku lupa diriku yang sedang sarat mengandung. Oleh kerana persetubuhan kali ini merupakan yang terakhir sebelum melahirkan anak, aku mendesak Pak Boon supaya melakukannya sehingga aku betul-betul puas. Pak Boon tidak melepaskan peluang ini. Hampir sepuluh jam tubuhku dikemaluanku dikerjakan Pak Boon. Hampir sepuluh jam jugalah aku berkurung dibilik rawatan Pak Boon. Satu jangka masa paling lama pernah aku bersama Pak Boon. Aku benar-benar puas dengan permainan Pak Boon. Aku benar-benar kehabisan tenaga. Selepas persetubuhan kali kesepuluh itu aku sudah tidak bermaya. Melihat keadaan aku yang tidak bermaya itu Pak Boon memberi aku minum air jampi.Apabila tenaga telah pulih aku segera pulang ke rumah. Sebelum meninggalkan Pak Boon di sempat berpesan sekiranya aku mahukan anak kedua, dia sedia berkhidmat.

Beberapa hari setelah dikerjakan Pak Boon, saat kelahiran anakku telah tiba. Suamiku bergegas pulang untuk melihat kelahiran anakku yang pertama ini, seorang bayi perempuan yang comel, berkulit putih melepak, berambut lebat dan bermata bundar. Suamiku begitu gembira dengan kelahiran aku ini. Dia berharap agar aku akan terus melahirkan anak yang kedua, ketiga dan seramai yang mungkin. Suamiku juga meminta aku terus mendapatkan rawatan dari Pak Boon untuk mendapat anak seterusnya. Aku tersenyum dengan hasrat suamiku itu. Aku terbayang Pak Boon. Aku tersenyum. Pak Boon perkhidmatan kamu masih ku perlukan, begitu bisik hatiku.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment