Thursday, April 28, 2011

Kembara Seks Wanita Bertudung Labuh 1


Malam itu aku bersetuju untuk mengikuti kawan ku, Alias yang selama ini asyik mengajak ku untuk sama-sama menikmati pengalaman baru, walaupun sudah banyak kali aku menolak kerana kesibukan kerja.

Namun pada malam itu, entah kenapa aku bersetuju setelah mendengar ceritanya yang penuh sensasi yang pada pendapatku adalah tidak logik dan benar. Katanya kalau aku tidak pernah, ikutlah dia untuk menyaksikan dengan sendiri atau merasakan dengan sendiri akan kehebatan pengalaman yang bakal ditempuhi.

Tepat jam 10 malam kami sampai di rumah gurunya, Pak Abu. Pak Abu adalah seorang guru silat dan juga sorang bomoh yang tinggal jauh ke pendalaman kerana mengamalkan ilmunya. Hanya orang orang yang tertentu sahaja dapat berjumpa dan berubat dengannya.

Malam itu ada dua pasangan yang datang untuk berubat yang dibawa oleh salah seorang anak murid Pak Abu. Pasangan itu dalam lingkungan lewat 20an manakala yang satu lagi berusia di dalam sekitar awal 40an.

Dari maklumat awal yang aku tahu dari kawan ku itu, malam ini adalah malam yang agak istimewa kerana kedua dua pasangan tersebut akan menjalani rawatan secara serentak dan mereka semua sudah pun di beritahu akan syarat syaratnya.

Pak Abu mempersilakan kedua dua wanita itu untuk tampil ke tengah ruang dan berbaring di atas tikar mengkuang yang telah disediakan bersama dengan bantal dan minyak. Aku dapat tahu yang pasangan muda menghadapi masalah gangguan orang luar di mana isterinya menjadi dingin setiap kali ingin bersama, manakala pasangan yang satu lagi menginginkan zuriat yang pertama.

Setelah mendapat izin dari suami yang tua, Pak Abu merapati wanita itu sambil mulutnya membaca mentera dan mengarahkan agar wanita itu berbaring sambil mendepakan tangan. Pak Abu mengambil tempat di kanan pinggang wanita itu sambil mengurut ke seluruh badan wanita itu dari luar pakaian.

Wanita ini agak cantik dan bertudung labuh, mempunyai perwatakan yang menarik dan susuk badan agak menawan. Dadanya agak menggunung terutama di dalam keadaan menelentang walaupun bertudung labuh.

Urutan Pak Abu semakin berahi dan tudung labuh sudah pun diangkat ke leher. Setiap pergerakan dan tingkah laku Pak Abu, aku perhatikan dengan penuh khusyuk.

Malam ini Pak Abu di bantu oleh 3 anak muridnya, Hamad, Salleh dan Alias, kawan aku tadi. Mereka semua sedang asyik membaca mentera sambil bergerak perlahan-lahan kearah kedua-dua wanita itu.

Tindakan Pak Abu semakin rancak dan berani. Tangannya mengurut kemas di kedua-dua buah dada wanita itu dan sedikit demi sedikit tangannya menjalar masuk ke dalam baju kurung sambil mencari buah dada dari dalam. Pernafasan wanita itu semakin ghairah, manakala tangan Pak Abu semakin rancak meramas buah dada sambil tersenyum kepada semua yang ada di situ.

Murid muridnya yang lain mula merapati Puan Sari yang sedang keasyikan diulit tangan Pak Abu dan Puan Shida yang masih lagi terbaring di tikar sebelah Pak Abu.

Hamad, anak murid Pak Abu yang paling lama dan kanan merapatkan diri ke Puan Sari yang sedang keasyikan dan mula mengosok dan mengurut di bahagian kaki dan paha sambil perlahan-lahan menyingkat kain Puan Sari ke atas pinggang. Hampir semua kain itu terangkat ke paras pinggang hingga menampakkan seluar dalam Puan Sari.

Semua mata tertumpu pada arah itu, yang sedang ditarik ke bawah akan seluarnya. Perlahan-lahan seluar dalam di lurut ke bawah dan sedikit demi sedikit permandangan yang indah menjelma jelas di hadapan mata.

Hamad tanpa membuang masa mengurut terus ke arah selangkang Puan Sari, dan meramas-ramas kemaluan dengan berahinya tanpa berlapik. Jari-jemari Hamad terus bermain di kemaluan Puan Sari dan sekali menyentuh kelentit dan cuba mengacah-ngacah untuk masuk ke kemaluannya.

Lama-kelamaan, Hamad mula merasakan kemaluan Puan Sari mulai basah dan mula sayup-sayup kedengaran suara Puan Sari mendesah perlahan. Dengan birahi menggelegak, Hamad naik ke atas berhampiran kaki Puan Sari yang terlentang.

Sesaat kemudian, tangannya meraih kedua kaki Puan Sari yang masih ditutupi kain baju kurungnya dan terus melepaskannya ke lantai. Mata Hamad membesar ketika melihat kaki telanjang Puan Sari berkulit putih mulus ini cukup indah putih kemerahan. Kakinya yang halus dengan otot yang kebiruan terlihat sangat indah dan merangsang nafsunya lantas membuatnya tergerak untuk mengelus-elusnya.

Tangan Hamad meraba-raba merasakan kemulusan betis Puan Sari yang kenyal dan terasa hangat dan lembut. Bibir dan lidah Hamad pun kian liar menjilati untuk menikmati kemulusan kaki Puan Sari kian ke atas. Betis putih yang mulus dan ditumbuhi bulu-bulu nan halus ini dalam basah kuyup oleh jilatan dan ciuman Hamad sambil tangan mula merayap ke pehanya yang bulat dan padat.

Hamad semakin bernafsu merasakan kemulusan paha putih yang kencang serta padat tersebut. Baju kurung yang dipakai Puan Sari kian tersingkap hingga ke pinggang membuatkan bahagian bawah tubuh Puan Sari telanjang. Hamad melutut penuh nafsu melihat pemandangan yang menggiurkan di depannya. Bayangkan Seorang ibu alim yang bertudung labuh kini dalam keadaan setengah telanjang.

Bahagian atas Puan Sari masih lagi rapi dengan tudung labuh lebar yang membalut wajahnya.

Tangan Hamad mula mengusap kemaluan Puan Sari yang kelihatan membukit itu. Tangan Hamad terus telah menikmati kekenyalan bukit kemaluan Puan Sari. Hamad memperhatikan wajah Puan Sari yang terlentang di depannya ini. Wajah ayu berbalut tudung labuh mula bertambah kemerah-merahan. Wajah ibu alim ini mula memperlihatkan ekspresi wanita yang tengah dilanda birahi.

Tidak sabar lagi, Hamad terus membenamkan wajahnya di kemaluan Puan Sari. Lidah Hamad terjulur menjilati kelentit yang menonjol di antara bibir kemaluan Puan Sari. Saat lidahnya mulai menyapu kelentit Puan Sari tiba-tiba pinggulnya menggelinjang diiringi desahan ibu alim bertudung labuh ini.

Belahan bibir kemaluan Puan Sari dengan kelentit yang menonjol di tengahnya, terlihat semakin nampak jelas. Bulu-bulu kemaluan yang tercukur rapi di bukit kemaluan ibu alim ini juga terlihat semakin jelas. Melihat pemandangan indah di selangkang Puan Sari, membuat Hamad menjadi semakin tidak sabar.

Bibir kemaluan Puan Sari terlihat merekah kemerahan dengan kelentit menonjol kemerahan di tengahnya. Hamad menjadi sangat terangsang melihat hal ini. Dengan bernafsu, Hamad menghirup dan menjilati cairan kenikmatan Puan Sari yang menitis dari kemaluannya.

Hamad merasa paha Puan Sari bergetar lembut ketika lidah Hamad mulai menjalar mendekati selangkangnya. Puan Sari menggeliat kegelian ketika akhirnya lidah itu sampai di pinggir bibir kewanitaannya yang telah terasa menebal. Ujung lidah Hamad menelusuri lipatan-lipatan di situ, menambah basah segalanya yang memang telah basah itu. Temengah-mengah, Puan Sari mencengkeram rambut Hamad dengan satu tangan, seolah-olah cuba menghalang Hamad dari meneruskan perbuatan itu.

Hamad segera menjilat di daerah yang paling sensitif milik Puan Sari . Puan Sari mengeliat hebat ketika lidah dan bibir Hamad menyusuri sekujur kemaluan ibu alim ini. Mulut wanita ini mendesah-desah dan merintih-rintih saat bibir kemaluannya dikuak lebar-lebar dan lidah Hamad terjulur menjilati bagian dalam kemaluannya.

Ketika lidahnya menyapu kelentit Puan Sari yang telah mengeras itu, Puan Sari merintih hebat dan tubuhnya mengejang sehingga terangkat. Hamad terus mengunyah-ngunyah kemaluan Puan Sari beberapa saat yang membuat ibu alim bertudung labuh ini mengerang dan merintih.

Mata Hamad kini terarah pada sepasang payudara gebu milik Puan Sari yang masih tersembunyi di balik tudung labuh dan baju kurung yang dipakai Puan Sari. Tangan Hamad meraih tudung labuh tersebut lantas menyingkap hingga ke lehernya, kemudian dengan lincah jari-jari tangan Hamad meramas payudara Puan Sari yang kelihatan gebu dan lembut sekali.

Dirasuk nafsu, Hamad terus merentap dan mengoyakkan baju kurung sutera Puan Sari dan mencampakkannya ke atas lantai. Perlahan kelihatan kulit mulus Puan Sari yang kini hanya ditutupi tudung labuh dan bra. Puan Sari tidak mampu berbuat apa-apa dan hanya menantikan tindakan Hamad.

Hamad lantas menarik bra yang menghalang pandangannya pada payudara Puan Sari. Buah dada Puan Sari nampak sangat montok dan indah. Buah dada yang putih mulus dengan puting susu yang kemerahan membuat Hamad segera mengunyahnya secara bergantian. Puting susu yang telah tegak mengeras itu dihisap dan digigit-gigit kecil membuat Puan Sari terpekik kecil menahan kenikmatan birahinya.

Hamad sudah tak tidak dapat menahan nafsuku meneruskan hisapan-hisapan di payudara tersebut tanpa menanggalkan tudung labuh Puan Sari. Puan Sari hanya mampu mengerang

Hamad mula menggeselkan batangnya pada kemaluan Puan Sari. Perlahan-lahan Hamad menekan batang ke ruang yang terasa hangat dan sempit itu. Kemaluan Puan Sari telah pun cukup basah untuk memulakan hubungan seksual. Hamad menekan perlahan-lahan dan menarik kembali. Tindakan Hamad itu diiringi dengan keluhan daripada Puan Sari.

“Ahhh..Ahh...” rintih Puan Sari dengan nafas tersekat sekat.

Sememangnya kemaluan Puan Sari terasa sempit sekali seperti anak gadis. Hamad semakin garang lantas membenamkan keseluruhan batangnya ke dalam kemaluan Puan Sari. Puan Sari tersentak dan cuba sedaya upaya untuk menyediakan dirinya dengan kemasukan batang yang berlainan saiz dari milik suaminya ini. Tudung labuhnya kian berkedut akibat ditindih Hamad.

Hamad mula menghenjut kemaluan Puan Sari dengan perlahan pada mulanya dan semakin lama semakin laju. Dengusan dan keluhan Puan Sari semakin kuat. Gesekan antara batang Hamad dengan kelembutan dinding dalam kemaluannya membuatnya tewas pada keasyikan berhubung badan.

Hamad kini menindih dan memeluk Puan Sari dan memberikannya ciuman penuh bernafsu. Payudara Puan Sari yang begitu gebu ini terasa begitu nikmat ditindih dengan dadanya.

Peluh yang membasahi dua tubuh ini seolah-olah hanya melincirkan lagi pelayaran mereka. Wajah Puan Sari yang masih bertudung labuh ini kelihatan begitu terangsang sekali. Gerakan demi gerakan oleh Hamad semakin laju. Tangan Puan Sari mula meramas-ramas tikar mengkuang dan mula merintih kenikmatan.

Tangannya mula memeluk Hamad dan mula mencakar belakang Hamad. Meskipun terasa sakit Hamad, terus menerus mengenjut dan menekan sedalam-dalamnya kerana sedar yang Puan Sari akan sampai ke puncaknya. Kemaluan Puan Sari terasa semakin basah dan semakin sempit.

Kehangatannya membuatkan Hamad tidak lagi mampu mengawal lantas menghamburkan pancutan air maninya di dalam kemaluan Puan Sari. Puan Sari juga mengalami klimaksnya pada waktu yang sama. Kedua-duanya berpelukan erat dengan nafas termengah-mengah.

Hamad merasa cukup nikmat namun masih lagi belum puas dan masih lagi menindih tubuh mulus itu. Puan Sari mula serba salah di atas apa yang berlaku dan cuba untuk bangun. Namun Hamad lebih pantas menahannya dan terus menciumnya dan berpelukan. Bersetubuh dengan wanita alim seperti Puan Sari yang hanya memakai tudung labuh benar-benar merangsang nafsunya. Puan Sari cuba membantah namun Hamad berkeras untuk terus memeluk dan terus mencumbuinya.

Hamad seperti dirasuk dan tidak mengendahkan orang orang yang ada disekeliling ketika menikmati tubuh Puan Sari walaupun suaminya ada di situ.

Pak Abu tersenyum bangga yang anak murid berjaya menundukkan Puan Sari di depan suaminya sendiri dan tiada sesiapa yang menentang akan perlakuan itu.

Aku bagaikan tidak percaya akan apa yang terjadi di hadapan ku sebentar tadi. Sorang isteri yang bertudung labuh disetubuhi dengan hebatnya dihadapan semua orang dan tidak seorang pun berkata apa apa malah masing-masing asyik menikmati adegan yang telah pun berlaku.

Bukan itu saja malah, Pak Abu dengan selambanya mempelawa sesiapa saja yang ingin turut serta dalam adegan yang seterusnya dengan Puan Sari.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment