Thursday, April 28, 2011

Haruan Makan Anak

Tiga tahun dahulu...

Pada suatu petang, tanpa ku duga, bapa mertuaku datang berkunjung ke
rumahku semasa Aznam pergi outstation. Sangkaanku bapa mertuaku
sebenarnya tidak mengetahui yang Aznam tidak berada di rumah. Agaknya
dia rasa takkan Aznam tiada di rumah kerana dia tahu baru 4 hari saja
Aznam balik dari outstation juga. Aznam tidak pula memberitahunya yang
dia akan ke outstation semula dalam masa 4 hari lagi semasa menelefonnya.

Sudah lebih 30 minit lamanya bapa mertuaku duduk di sofa di ruang tamu.
Sambil minum air teh halia yang aku sediakan dan mengunyah-ngunyah
biskut lemak, dia membelek-belek dan membaca akhbar 'The Malay Mail'
hari itu yang antara lain memaparkan gambar Dolly Parton di halaman
hiburan. Aku sedang berdiri menyerika baju-baju suamiku kira-kira 4
meter sahaja daripada bapa mertuaku.

Sempat aku mengerling memerhatikan bapa mertuaku merenung puas-puas
gambar Dolly Parton yang pakai 'low-cut' yang menampakkan hampir separuh
buah dadanya yang besar itu terbonjol macam nak keluar daripada branya.
Lamanya bapa mertuaku menatap gambar Dolly Parton yang seksi itu. Dia
tidak perasan yang aku memerhatikan gelagatnya.

"Dah 6.30 petang ni, Aznam belum balik lagi, ke mana dia pergi?" tanya
bapa mertuaku sambil mendongakkan pandangannya ke arah aku. Nada
suaranya agak serius dan menampakkan kerunsingan yang genuine.

Dia sungguh sayangkan anak tunggalnya, suamiku. Aku juga tahu dia rasa
senang dan sayang terhadapku, menantunya yang cantik dan pandai
mengambil hatinya ini. Selalu juga dia membawakan aku cenderahati bila
berkunjung ke rumahku. Aznam pun suka yang aku amat disenangi oleh bapanya.

"Dia tak balik malam ini, Bapak, ke outstation lagi.. Ke Penang,
bertolak pagi tadi," balasku ringkas.
"Tak balik..?" tanya bapa mertuaku seolah-olah terperanjat.
"Ya, Bapak, mungkin esok petang baru dia balik."

Tiba-tiba bapa mertuaku tersengeh-sengeh, senyum melebar, tak langsung
menunjukkan tanda kerunsingan lagi.

"Kalau gitu, malam ini biar Bapak temankan kau, Kiah. Kasihan Bapak
melihat kau keseorangan begini. Bapak takut kalau-kalau ada orang datang
menceroboh rumah ini dan melakukan sesuatu yang tidak diingini kepada
kau, semua orang susah nanti."

Aku terdiam sejenak. Belum pernah sebelum ini aku terdengar kata-kata
begitu rupa daripada bapa mertuaku. Aku ingat tadi dia mahu menyatakan
yang dia hendak balik ke rumahnya. Meleset betul jangkaan aku.

"Ikut suka bapaklah, malam ini Bapak nak tidur di sini boleh juga, Bapak
balik ke rumah pun bukan ada apa-apa..." kataku dengan nada semacam
berseloroh dan mengusik. Sekali-sekala bergurau dengan bapa mertua yang
disayangi apa salahnya... ya tak?

Sebenarnya aku tidak berniat langsung hendak mengusik atau menyindirnya
meskipun aku sedar yang situasi keseorangan bapa mertuaku lebih teruk
daripadaku. Keseorangannya bertaraf 'on permanent basis' semasa itu. Apa
lagi yang harus aku perkatakan. Takkanlah nak suruh dia balik ke rumahnya.

"Betul kata kau, Kiah, kalau di sini setidak-tidaknya terhibur juga hati
Bapak dapat melihat kau."

Berderau darahku.

"Hai, pandai pula bapa mertuaku ini mengusik aku, mentang-mentanglah
Aznam tiada di rumah berani mengusik aku," demikian bisik hati kecilku.

Aku terdiam dan tergamam sebentar mendengar kata-kata bapa mertuaku.
Semacam sudah ada sesuatu muslihat.

"Ini semua angkara Dolly Parton, agaknya" bisik hatiku.

Namun aku terima kata-katanya tanpa syak dan ragu, bahkan terus merasa
simpati mengenangkan nasib malangnya sejak kematian isterinya, emak
mertuaku.

Selepas makan malam, bapa mertuaku dan aku beristirehat di ruang tamu,
minum-minum ringan dan berbual-bual sambil menonton TV. Bapa mertuaku
memakai T-shirt berwarna merah biru garang dan kain pelikat bercorak
kotak-kotak biru putih. Simple sahaja nampaknya. Tak tahulah aku sama
ada dia memakai seluar dalam atau tidak. Lampu di ruang tamu dalam
keadaan 'dim' sahaja. Aku tak gemar menonton TV dengan lampu bilik yang
terang benderang, begitu juga bapa mertuaku.

Kami asyik betul menonton siri sukaramai "Sex And The City" yang sedang
ditayangkan. Sempat aku menjeling-jeling ke arah bapa mertuaku, dan ku
lihat matanya tak berkelip-kelip, macam nak terkeluar bila melihat
adegan panas pelakon Sarah Jessica Parker dengan pasangan lelakinya di
keranjang. Dia nampak gelisah. Dia tidak perasan yang aku menjelingnya.
Kemudian aku arahkan semula pandanganku ke kaca TV. Aku sendiri pun dah
mula teransang juga.

Ketika seorang lagi pelakon wanita yang lebih seksi dalam siri itu
(maaf, aku tak ingat namanya) bercumbu hebat dengan pasangan lelakinya
di atas keranjang, aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku tepat kepada
bapa mertuaku sekali lagi. Kali ini aku betul-betul tersentak dibuatnya.

Dengan jelas aku dapat menyaksikan bapa mertuaku sedang memegang-megang
dan mengurut-urut kepala butuhnya yang sudah keras naik mencanak dalam
kain sarungnya. Puuh..! sesak nafasku, terbeliak mataku. Walaupun
ditutup kain, aku dapat bayangan betapa besar dan panjangnya butuh bapa
mertuaku. Solid betul nampaknya.

Dia tidak perasan yang aku sedang memerhatikan aksinya itu. Nakal,
dengan sengaja aku berdehem agak kuat juga. Bila terdengar dehemanku dia
tersentak dan lantas mengalihkan pandangannya kepadaku.

Tangannya tidak pula melepaskan butuhnya. Dia tersenyum simpul sahaja,
macam tak ada apa-apa yang berlaku. Pelik sungguh perilakunya ketika
itu. Mengapa dia tak merasa segan sedikitpun kepadaku yang diketahuinya
telah terpandang dia sedang mengurut butuhnya yang tegak itu?

Pada hematku tak kurang 20 cm panjangnya butuh bapa mertuaku, dan
besarnya, ah, tak dapat aku mengagak ukurannya, tetapi memang besar
solid. Sebelum itu, aku hanya berpeluang melihat butuh suamiku yang
bersaiz kecil dan pendek, kira-kira 13 cm sahaja bila cukup mengeras,
'circumference'nya, ah... malas nak cerita, tak ada apa yang nak
dibanggakan. Jauh benar bezanya dengan saiz butuh bapanya.

Melihat aku masih memandangnya tersipu-sipu, "Sorrylah, Kiah, Bapak tak
sengaja," keluhnya perlahan.

Dengan sambil lewat dan macam hendak tak hendak saja dia
membetul-betulkan kainnya. Aku dapat perhatikan dengan jelas butuhnya
yang keras terpacak itu berterusan menungkat lagi di dalam kainnya.
Tidak pula dia cuba menutup 'tiang khemah' yang tegak itu dengan
tangannya ataupun dengan bantal kecil yang berada di sisinya.

Dia seolah-olah dengan sengaja mahu mempertontonkan kepadaku dengan
sepuas-puasnya betapa besar, panjang dan keras senjata sulitnya. Dia
mahu membuat demonstrasi. Dia bangga nampaknya. 'As if he purposely
wanted me to witness the kind of cock he possessed'. Mungkin juga
hatinya berkata, "Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal
lengan. Lihatlah puas-puas, Kiah. Rezeki kau malam ini."

Yang peliknya juga, aku sebaliknya tidak cuba mengalihkan pandanganku ke
arah TV semula. Aku terus merenung tajam 'tiang khemah' dalam kain Bapak
mertuaku itu, belum mahu turun-turun nampaknya dia. Geram betul aku.
Nafasku semakin sesak, .. Kehausan, yang pastinya, bukan kerana
temperature dalam bilik tamu itu panas. Ada 'air-cond' takkan panas?

Senjata bapa mertuaku yang berselindung dalam kain itu masih lagi nampak
berada dalam keadaan yang sungguh aktif dan tegang. Sekali-sekala
kelihatan terangguk-angguk, macam beri tabik hormat kepadaku. Dia
seolah-olah tahu yang aku sedang memerhatikannya.

"Celaka punya butuh, aku kerjakan kau nanti baru tahu." hatiku
berkata-kata. Acah sahaja.

Sepantas karan elektrik nonokku menyahut lambaian butuh besar panjang
bapa mertuaku, mula terasa gatal dan mengemut-ngemut. Nafsuku mula
bangkit membuak-buak. Tambahan pula aku baru saja mandi wajib pagi tadi,
bersih daripada haid dan belum sempat dibedal oleh suami ku. Tempoh
tengah garang.

Sudah lebih dua minggu aku tak merasa. Ah... jika dapat bersama pun
suamiku seperti biasa aja, tidak memberikan perhatian serius akan
jeritan batinku. Tiada kesungguhan dan penumpuan bila melayari bahtera
yang berada di samudera nan luas. Macam melepas batuk ditangga sahaja
gelagatnya.

Beromen sekejap dan mengepam nonokku lebih kurang 4-5 kali, sudah terair
butuhnya, sedangkan aku belum apa-apa lagi. Di fikirannya tak
lekang-lekang hanya mahu kerja dan cari duit banyak-banyak, gila nak
cepat kaya, mana nak khusyuk main.

Keinginan batinku sudah mendidih laksana gunung berapi yang sedang siap
sedia mahu memuntahkan lahar panasnya dek berterusan memerhatikan
bayang-bayang gerakan hebat keris besar panjang bapa mertuaku dalam kain
sarungnya. Dia tidak memandang aku lagi tetapi masih perlahan-lahan
mengurut batang butuhnya yang mencodak itu.

Aku rasa butuh bapa mertuaku mula naik jadi keras dan tegang sejak dia
asyik memerhatikan 'body' dan pakaianku semasa duduk bertentangan di
meja makan sebentar tadi, bukannya dari masa menonton 'Sarah Jessica
Parker' dan rakan-rakannya. Itu secara kebetulan sahaja, sekadar menokok
tambah.

Salah aku juga. Tanpa kekok, dan sudah menjadi amalanku bila berada di
rumah bersama suamiku selepas maghrib sahaja aku akan mengenakan gaun
malam tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku rasa selesa tambahan pula
suamiku tak pernah menghalangnya. Pada dia pakai atau tak pakai coli dan
seluar dalam serupa saja responsenya. Tak ada bezanya.

Aku tak perasaan bahawa yang bersamaku pada malam itu adalah bapa
mertuaku, bukannya suamiku. Jelas, hakikatnya, aku yang mengundang nahas
pada malam itu. Aku yang sengaja mencari fasal. Aku yang menyiksa naluri
bapa mertuaku.

Buah dadaku berukuran 38 B yang tegang, montok dan bergegar-gegar dalam
gaun malamku sudah pasti dapat dilihat dengan jelas oleh bapa mertuaku.
Alur pukiku yang tembam juga jelas kelihatan apabila aku berdiri dan
berjalan di hadapannya. Maklumlah, gaun malam, semua orang tahu
sememangnya nipis. Semuanya telah menimbulkan kegeraman berahi yang amat
sangat kepada bapa mertuaku yang sudah lama menderita kehausan.. Seks.
'Something wrong' lah kalau nafsunya tak naik melihat aku dalam keadaan
yang sungguh seksi itu.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment