Monday, September 12, 2011

Aleeyah vs Atuk


Aku cukup susah nak bangun pagi ke sekolah. Setiap hari ibu akan membebel kepadaku kerana perkara itu. Berbagai-bagai cara telah aku lakukan, setiap malam aku akan mengunci jam pada telefon bimbit dan juga jam mejaku, namun aku masih juga sukar utuk bangun pagi. Kadang-kadang sampai ibuku datang menjirus air barulah aku terjaga. Perkara ini membuatkan aku sering lambat ke sekolah. 

Nak di jadikan cerita, suatu pagi aku terjaga awal sebelum subuh kerana perutku terasa sangat sakit sekali. Aku rasa ianya akibat aku banyak memakan jeruk mempelam yang dibawa oleh Atuk ku yang tiba dari kampong petang semalam. Aku bangun dalam keadaan mamai kerana terlalu mengantuk dan segera bergegas ke bilik air. Dalam keadaan tergesa-gesa aku segera meluru dan menolak pintu tandas di dalam bilik air itu.
 

Namun terkejut beruk aku apabila mendapati Atuk ku sudah berada dalam tandas tersebut. Apa yang membuatkan jantungku berdegup kencang ialah Atuk sedang berada dalam keadaan bogel. Atuk juga kelihatan terkejut dengan kemunculan aku secara tiba-tiba itu. Dia pantas mencapai kain tuala dan memakainya. Walaupun begitu aku sempat juga melihat konek Atuk yang gemuk dan hitam erta berbulu lebat itu.
 

Dengan tergagap-gagap aku memberitahu Atuk tentang kes kecemasan yang aku tidak tertahan lagi untuk melepas. Atuk tersenyum dan menyuruh aku segera masuk ke tandas sambil dia menunggu di luar. Sambil melepas aku terbayang-bayang konek Atuk tadi kerana inilah first time aku melihat konek lelaki secara live. Sebelum ini aku hanya melihatnya melalui klip video seks yang di download oleh kawan-kawan kedalam telefon bimbitku.
 

Aku begitu lega setelah selesai melepaskan hajatku dan segera keluar dari tandas. Atuk masih lagi berada di luar dan bertanya apakah aku sudah selesai melepas sambil tersenyum padaku. Aku menjadi tersangat malu lalu menundukkan muka sambil melangkah menuju ke pintu.
 

Namun sewaktu berselisih dengan Atuk aku tidak dapat mengawal diri dari menjeling ke arah konek Atuk yang terbonjol di sebalik tualanya itu. Aku perasan saiznya lebih besar dari tadi.
 

Rupa-rupanya perbuatan aku di sedari Atuk. Sebaik sahaja aku melintas, tiba-tiba Atuk memegang tanganku membuatkan langkahku terhenti. Atuk bertanya samada aku hendak melihat koneknya lagi. Aku menjadi kelu apabila Atuk tiba-tiba menanggalkan tuala yang di pakainya hinggakan koneknya yang semakin membesar dan mengeras itu terpampang jelas di hadapan mataku.
 

Aku tidak mampu berkata apa-apa sebaliknya pandanganku hanya tertumpu kepada konek Atuk itu. Dadaku mulai bergetar kencang apabila membayangkan konek Atuk itu keluar masuk cipapku seperti dalam klip video kesukaanku yang ku copy dari telefon kawanku dibawah tajuk “papa jahat”. Sedang aku hanyut dalam khayalan, Atuk semakin merapatkan dirinya pada tubuhku.
 

Aku berundur setapak demi setapak hingga sampai ke dalam tandas. Atuk memegang bahuku dan menekannya sehinggakan aku terduduk di atas mangkuk tandas. Atuk masih berdiri di hadapan ku membuatkan batang koneknya betul-betul berada di hadapan muka ku. Atuk memegang tanganku dan meletakkan pada koneknya.
 

Aku memberanikan diri lalu memegang konek Atuk. Terasa koneknya berdenyut-denyut hangat dalam genggamanku. Atuk menolak kepala koneknya hingga menyentuh bibirku sambil menyuruh aku menghisap koneknya itu.
 

Dengan sedikit perasaan serba salah, aku akhirnya membuka mulut dan mula menyonyot kepala konek Atuk perlahan-lahan, maklumlah tak biasa. Semakin aku membuka mulut, semakin kuat Atuk menekan dan semakin panjanglah batang konek Atuk masuk ke dalam mulutku. Sambil aku menghisap koneknya, tangan Atuk mula merayap ke dalam gaun tidur yang aku pakai.
 

Terasa tangan kasarnya menyentuh dan meramas-ramas tetekku, membuatkan aku semakin resah. Nafasku yang tadinya turun naik kini bertambah kencang. Cipapku mulai berdenyut kuat dan di penuhi cecair hangat. Ramasan tangan Atuk terhadap tetekku semakin kuat. Sesekali mulutya bersiut-siut sambil kepala koneknya kembang kuncup di dalam mulutku.
 

Aku berhenti mengulum konek Atuk setelah merasakan mulutku lenguh. Atuk menolak tubuhku tersandar di dinding tandas. Sambil duduk Atuk terus meraba dan mengusap pehaku. Tangan kasarnya menyingkap gaun tidurku sehinggga cipapku terdedah untuk tatapan matanya. Aku tiba-tiba menjadi malu dan terus menutup cipapku dengan tangan. Namun Atuk segera mengalih kedua tanganku.
 

Dengan lemah lembut, tangan Atuk mula menyentuh tundun cipapku yang semakin banyak ditumbuhi bulu. Mula-mula di ramas-ramasnya sebelum perlahan-lahan jari telunjuknya bermain-main pula pada permukaan bibir cipap sambil jari hantunya menguis biji kelentitku. Lututku menggeletar menahan kegelian yang teramat sangat. Tangan Atuk memaut lututku sehingga aku terkangkang.
 

Air lincin yang semakin banyak melimpah membuatkan jari jemari Atuk semakin rancak bemain-main pada belahan cipapku. Atuk menjolok jari hantunya keluar masuk membuatkan aku semakin mengelinjang kesedapan. Memang hantu sungguh jari hantunya itu.
 

Perlahan Atuk merapatkan mukanya ke mukaku. Terdengar nafas Atuk begitu kencang sekali, risau juga aku dibuatnya kerana sebelum ini Atuk pernah masuk hospital seminggu kerana lelah.
 

Namun pagi ini Atuk kelihatan begitu sihat sekali. Atuk mengucup dahi dan pipiku sebelum ciumannya semakin rakus turun ke tengkuk dan leherku. Tergeliat aku di buatnya kerana menahan kegelian yang semakin menggila. Cipapku mengemut kuat jari hantu Atuk yang semakin dalam meneroka liang senggama ku. Air cipap ku semakin banyak keluar sehingga mengalir membasahi daging punggungku. Tubuhku semakin kuat bergetar.
 

Atuk bangun melutut di celah kangkangku sambil menarik jari hantunya dari lubang cipapku. Dia meraup lelehan air cipapku lalu di sapukan pada kepala koneknya. Peha ku di kuaknya sehingga terkangkang luas. Atuk menggunakan ibu jari dan jari telunjuknya membuka bibir cipapku. Atuk mengatakan yang dia sudah tidak tahan lagi dia memegang koneknya dan menghalakan ke alur cipapku. Aku memejamkan mata sambil menahan nafas apabila Atuk mula menekan masuk koneknya.
 

Berdecit-decit Atuk menahan kesedapan sambil mulutnya tak henti-henti mengatakan cipapku sangat ketat. Atuk terus berusaha memasukan koneknya. Dahinya kelihatan berpeluh dan nafasnya tercungap-cungap. Walaupun air cipapku begitu banyak keluar, namun aku tetap merasa kepedihan biarpun hanya bahagian kepala konek Atuk sahaja yang berjaya masuk. Melihatkan aku meyeringai kesakitan, Atuk berhenti menekan dan hanya membiarkan kepala koneknya sahaja yang tenggelam.
 

Atuk menyuruh aku mengemut kepala koneknya itu. Aku mula merasa nikmat terutama apabila terasa kelopak cendawan Atuk kembang kuncup dalam cipapku. Rasa perit seolah cipapku terkoyak sebentar tadi beransur-ansur hilang. Melihatkan aku yang semakin selesa, Atuk mula menggerakkan koneknya keluar masuk. Aku semakin nikmat dan Atuk juga semakin sedap. Air cipapku semakin melimpah dan rengekanku semakin kuat.
 

Atuk turut mengeluh sambil matanya tertumpu pada koneknya yang maju mundur menerokai lubang cipapku buat pertama kalinya. Pergerakan konek Atuk semakin lancar dengan pergerakannya yang teratur membuatkan aku bertambah stim. Atuk meminta aku meluaskan lagi kangkangan ku supaya koneknya boleh masuk dengan lebih dalam. Aku menurut sahaja kemahuan Atuk itu.
 

Mulutku ternganga sambil aku memejamkan mata rapat-rapat sewaktu Atuk menyorong sedikit lagi koneknya masuk ke alur cipapku. Aku menyeringai kerana kembali terasa perit dan pedih lebih sakit dari mula-mula tadi. Atuk mengeluh kuat. Aku mendongak sedikit dan nampak sudah hampir separuh konek Atuk masuk. Aku merengek menyuruh Atuk berhenti.
 

Atuk berhenti sebentar sebelum kembali menyorong tarik koneknya. Mujurlah seketika selepas itu cipapku mula dapat menerima tusukan konek Atuk itu. Aku kembali selesa dan berasa lebih nikmat lagi. Mulutku mengerang dan merengek tak henti-henti. Hejutan konek Atuk juga semakin laju. Manik-manik peluh di dahinya semakin banyak dan mula mengalir turun ke pipinya. Kesedapan yang ku rasa membuatkan aku mula menggerakkan tubuhku mengikut rentak Atuk.
 

Sedikit-demi sedikit konek Atuk masuk semakin dalam dan hampir kepangkal kerana sesekali aku dapat merasakan bulu kasar Atuk menyentuh cipapku. Aku terasa semain geli dan nikmat hinggakan tubuh ku bergegar menahan kesedapan. Cipapku mengemut konek Atuk dengan kencangnya.
 

Atuk juga semakin laju menghenjut sambil tangannya memaut kuat tubuhu rapat kepadanya. Kali ini konek Atuk betul-betul terbenam rapat hinga ke pangkalnya. Terbelalak mataku menahan rasa senak rahimku, namun kenikmatan yang kurasa jauh lebih hebat.
 

Serentak itu otot perutku menegang dan ronga cipapku bergetar kencang di saat-saat aku menggapai kemuncak kenikmatan. Hanya keluhan berahi sambil memanggil-manggil nama Atuk yan terkeluar dari mulutku.
 

Sebaik aku selesai, Atuk pula yang menggigil. Sambil menyebut namaku, Atuk melepaskan berdas-das pancutan air nikmatnya ke dasar cipapku yang masih terkangkang di atas mangkuk tandas. Atuk tak henti-henti memuji kesedapan cipapku.
 

Selepas beberapa ketika membiarkan koneknya dalam cipapku, Atuk menariknya keluar. Konek Atuk masih lagi keras dan terhangguk-hangguk. Atuk menyuruh aku memegang dan meramas koneknya itu. Lebihan air mani Atuk menitik di atas perutku. Sambl itu Atuk memainkan jarinya pada alur cipap dan menggentel-gentel lembut. Perlahan-lahan konek Atuk mulai mengecut dalam genggamanku.
 

Atuk menyuruh aku segera membersihkan diri sementara dia masuk semula ke dalam biliknya kerana bimbang jika ibu atau abang-abangku sudah bangun.
 

Selesai berpakaian sekolah, aku turun ke dapur. Aku lihat Atuk juga turut berada di meja makan. Ibu yang sedang sibuk menyediakan sarapan agak terkejut dengan kehadiranku dan bertanya kenapa aku bangun awal kerana pada hari lain, waktu ini aku masih lagi dalam selimut.
 

Dengan selamba aku menjawab Atuk yang kejutkan aku. Ibu yang kelihatan agak gembira meminta supaya Atuk tinggal di rumah kami beberapa hari lagi. Tanpa berlengah Atuk terus menyatakan persetujuannya sambil tersenyum penuh makna ke arahku. Aku membalas senyuman Atuk dalam keadaan tersipu-sipu.
 

Sambil makan, aku memberitahu ibu hasratku untuk mengikut Atuk pulang ke kampung pada cuti persekolahan nanti. Sekali lagi ibu terkejut kerana memang selama ini aku sering memberi pelbagai alasan jika di ajak pulang ke kampung, kerana aku tidak mahu meninggalkan keselesaan di rumah.
 

Atuk tersenyum lagi sambil dari bawah meja. Atuk mencapai tanganku dan meletakan pada koneknya yang sudahpun mengeras di sebalik kain pelikatnya.
 

Aku mula terbayang rumah Atuk yang agak terpencil dan sunyi di hujung kampong. Keadaan itu tentu membolehkan aku mengerang dan merengek dengan kuat semasa konek Atuk membalun cipapku nanti seperti dalam klip video “papa jahat” itu………..
 
 

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment