Monday, September 12, 2011

Ana vs Ayah : Malam itu

     Malam itu ayah tidur bersama aku. Dia tidur dalam keadaan bogel. Aku juga mcm tu. Abg2 ku x sedar ape yang berlaku kerana mereka pulang mandi dan terus tidur. Barang kali abg2 aku penat ke kelas. Terutamanya abg ngah. Kelas dari pagi sampai malam. Pada malam itu, ayah sempat bermain dengan aku sekali lagi. Kali ini aku hanya berdiamkan diri. Membiarkan ayah melepaskan nafsunya kepada aku. Ayah menggomol aku semahu-mahunya.

     Dia memeluk aku dari belakang. Dia meraba2 cipapku. Mmg ternyata aku mula ghairah dengan sentuhan ayah. Aku diam dan merengek manja. Ayah meramas lebut tetek ku. Digentil2 putting tetekku. Menambahkan lagi jumlah cairan yang kuar di cipapku. Aku x tahan. Basah cipapku. Ayah bangun dank e celah kangkangku. Dia menjilat2 cipapku. ‘wanginya anak ayah punya pepek.. hmm.. hmm..’ ayah menjilat dengan penuh ghairah.. di masukkan juga lidahnya ke dalam cipap semahu2nya. Aku menekan kepala ayah di cipap ku. Ahhh sedap sgt aku rasakan. X tau bagaimana perasaan tu bole dtg. Ayah menyedut2 cipapku yg penuh dengan air maziku. Ayah menggunakan hujung lidah untuk menggentil biji kelentit aku. ‘ahhh sedapnya ayah…’ perlahan suara aku merengek.. ayah mampu tersenyum dan teruskan menjilat.
Kemudian, ayah menghisap tetekku yang kecil ini. Puting ku digigit2 manja untuk menaikkan nafsu aku. Gram aku melihat ayah. Ayah memasukkan btgnnya ke dalam cipap. ‘ketat lagi ye syg.. pepek ana memang ketat. Ayah suka.. ahhh sedapnye syg’ aku hanya merengek. Sedap tak terkata. Perlahan2 ayah menrodok btgnya ke dalam cipap pink ku. Sempat ayah mencium bibir aku. Kemudian menghisap tetekku. Ahh sedap x terkata. Ayah bangun dan menonggengkan aku. Dia memasukkan btgnya dari belakang. Dia menjolok cipapku dengan begitu selesa dan meramas2 lembut tetek aku sambil menggentil puting tetek ku. Menggeliat kesedapan aku.

     Kali ini jolokkan ayah agak lancar. Laju ayah menjolok aku dari belakang.ahh nikmatnya rasa. Begini rupanya ibu rasa. Aku mengerang kesedapan. Ayah suka. Dia memeuk aku dari belakang ‘ayah syg ana.. ahh sedapnya pepek ana.. ayah nak hari2 tau syg.. ibu xde.. ayah nak pepek.. bole ye ana syg..’ aku memeluk tgn ayah yg meramas2 tetek aku.

     Ayah membaringkan aku semula. Kaki aku diletakkan di atas bahu ayah. Ayah memasukan btgnya selaju2nya. Dia menjolok aku bagaikan geram yg amat sgt. Sempt dia menghisap tetek aku. ‘ahh ahhh ana, ayah nak pancut sayang.. ahh’ ayah menjolok semakin dalam. ‘aaaahhhhh!!!! Ahhh!!!’ ayah memancutkan berdas2 air maninya dalam cipapku. Dia mencium bibir aku seperti biasa. Kami tidur berpelukkan. Cipapku masih lagi disumbat dgn btg ayah semasa aku tidur. 

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment