Sunday, September 11, 2011

Ana vs Ayah

Nukilan : Fatin Amira

Nama aku ana. Berumur 15 tahun asal dari shah alam. Saya mempunyai 5 orang adik-bradik iaitu 4 abg. Ayah merupakan seorang anggota tentera. Badan tegap berotot. Begitu juga along. Ibu merupakan seorang peniaga direct selling. Aku ingin berkongsi pengalaman aku dirogol ayah pada awal tahun ini.
Bermulanya begini. Ibu telah mengikuti rombongan perniagaan di Jepun selama 2 minggu. Aku tinggal berama-sama abg2 dan ayah. Aku x perlu risau untuk masak makanan kerana abg ngah rajin masak untuk keluarga. Pada hari ibu naik flight ke Jepun, aku fikir ayah akan ke pengkalan. Ayah sudah keluar dengan pakaian tentera. Aku ke sekolah seperti biasa. Abg2 aku juga sudah ke university masing2.
Tiba2 kepala aku pening sangat. Aku berjumpa dengan pengetua dan mengarahkan aku pulang. Guru bertugas telah menghantarku ke klinik memandangkan tiada sesiapa di rumah. Selepas selesai, guru menghantarku pulang. Aku tiba di rumah dan  terus mandi. Aku hanya memakai singlet tanpa bra dan suar ketat pendek. Setelah makan ubat, aku baring di atas sofa sambil menonton tv. Mataku amat berat. Lalu aku tertido di atas sofa..
Sekitar jam 3 ayah pulang rumah. Tidak tahu mengapa. Aku masih tidur lena. Ayah menyapa aku dan bertanya khabarku. Aku dalam keadaan mamai dan kesan ubat merengek dan beritahu yg aku x larat. Ayah terus mencium pipi aku. ‘panasnya badan ana. Meh, ayah bawa bilik’ aku mmg x larat. Ayah mendukungku. Dia baringkan aku di dalam bilik. Rupa2nya bilik ayah. Aku yg mamai teruskan tidur. Aku tidak sedar ayah telah mengunci pintu dan tingkap. Ayah membuka baju uniformnye. Yg tinggal hanya tshirt dan suar celoreng tentera. Ayah naik ke atas katil. Tiba-tiba, ayah menindih aku. Aku terkejut. Ayah mencium pipi aku sambil menjilat2 leher aku. Aku x mampu menjerit kerana aku x larat. Aku cuba menolak ayah tp badan ayah tegap.
‘sedapnya ana.. ayah suka.. hmm.. hm…’ ayah teruskan menjilat dan menghisap cuping telinga. Aku cuba menolak.. tetapi kudrat ku x mampu menolak. Aku semakin lemah. Byk tenaga digunakan utk menolak ayah tadi. Ayah terus meramas tetekku saiz 32b. ‘ah sedapnye ana.. syang ayah x? lembut tetek ana.. ahhh syg ana..’
Ayah terus selak singletku. Nampak putting tetekku yg berwarna pink. Ayah senyam lebar. Dia menjilat2 manja tetekku. Dihisap lembut putting ku. ‘ahh ayah, jangan ayah.. ana x nak.. ana kan anak ayah..’ ‘ana syg ayah x? sedap tetek ana ni.. sedap. Ayah suka sgt syg..’ aku terus meronta walaupun x berdaya. Ayah membuka seluar ketat ku. Ayah lihat aku x memakai suar dalam. Bulu pun halus telah dicukur. Ayah tersenyum lagi. Aku hanya mampu mendiamkan diri. Ayah menyambung menghisap putingku dan jarinya menggentil biji kelentitku. Aku tak tahan. Aku mengepit kakiku. Ayah masih bertenaga menggentil2 biji kelentitku yg berwarna pink kemerahan. Aku tak tahan lagi. Aku lemah. Ayah membuka baju singlet aku. Dia meneruskan tugasnya. Akhirnya aku tewas longlai. Ayah lihat aku sudah lemah, dia melepaskan tangannya. Dia mengangkangkan kaki aku. Belahan cipap pink ku menaikkan selera ayah. Ayah terus menjilat ganas cipapku. Aku terkejut lagi sekali. Aku cuba bangun. Aku menolak ayah lagi. Ayah berasa marah dan menampar aku sekuat hati. Merah pipi aku. Aku rasa sakit sangat. Aku menangis menahan sakit ditampar. Terus ayah membuka seluar celorengnya dan mengeluarkan zakarnya. Aku menangis ayah sedang mengasah btgnya. Tegang dan besar. Macam timun besar. Aku menangis akan nasib aku yang akan aku tempuh. Aku diam sahaja sambil air mata mengalir.
Ayah menggesel2 btgnya di belahan cipapku. Ayah gesel2 sambil menghisap putingku. Mmg rasa lain perasaanku. Rasa geli dan sedap. Tp aku x nak perawan aku diambil oleh btg ayh yg besar. Ayah menusukkan btgnya ke dalam cipapku perlahan2. Bertapa sakitnya ku rasa. Mengalir lagi air mata aku. Tiba2 terasa seperti sesuatu menghalang. Ayah tidak dapat masuk sepenuhnya btgnya yg panjang. Ayah memegang putingku kedua2 belah. Digentil2 sehingga mata hitam ku hilang. Terus ayah menjolok sekuat hatinya membolos cipapku yg dara. Aku menjerit kesakitan, ayah terus menekan tgn ku dan menjolok selaju2nya
Aku menjerit kesakitan. Ayah tidak hiraukan keadaan sekeliling. Dia tahu abg2ku pulang lewat. Ayah terus menjolok sekuat2nya
Aku rasa seperti cipap ku koyak. Aku menahan kesakitan. Tidak dinafikan air cipapku mengalir bersama-sama darah dara ku. Aku menangis lagi. Ayah terus menjolok dgn ganas. Tetekku menjadi sasarannya. Dia cium, dijilat, hisap, merah tetekku dikerjakan. Aku longlai.. tenaga ku hilang.. aku membiarkan ayah menikmati tubuh ku tanpa rela. Aku pasrah.. akhirnya, ayah menjolok sedalam2nya. Dia memancutkan air mani panas ke dalam cipapku. Terasa panasnya.. ayah cium bibir aku dan mengulum lidahku.. tetekku menjadi mangsa lagi.. btgnya x dicabut lagi kerana masih tegang. ‘ana syg, terima kasih ye syg, ayah nak lagi tau malam nanti. Jangan bagitau orang lain ye syg. Ayah syg ana. Ciuman bertubi2 di pipi. Sempat dia meramas lembut tetekku.
Dia mencabutkan btgnya yg masih keras. Dia mendukung aku ke dalam bilik air dan memandikan aku semula. Dia sabunkan badan aku seperti seorang bayi. Dia menggosok2 di kawasan cipap. Terasa perit. Aku menangis lagi. Ayah memeluk aku. ‘maaf ana. Ayah tau ayah salah, ayah jaga ana. Ibu x nak layan ayah. Ayah terlalu gian syg. Ana je tempat ayah memuaskan nafsu. Ayah janji xkan kasar2 lagi. Ayah janji.' Sambil mencium pipi dan memeluk aku.

kalau ada cerita menarik lagi, sila emailkan kepada sy fatin.amira0601@gmail.com. saya pasti akan postkan kecuali cerita yang diubahsuai dari blog org lain. 

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment