Monday, September 12, 2011

Yati vs Bapak Tiri

"Bang, laju lagi bang. Laju.. tekan kuat-kuat bang. Sedap.. sedap.. nikmat bang."

"Yati sayang, Abang akan puaskan Sayang."

"Lepas di dalam Bang, Yati nak anak Abang."

Sungguh geram aku. Kak Yati sanggup melakukan maksiat dalam rumah sendiri. Dengan suami ibu. Dengan bapa tiri sendiri. Pakcik Roslan pula sememangnya menunggu peluang. Lelaki miang itu sudah lama mengidam tubuh muda Kak Yati.

Kejadian ini berlaku di depanku. Jelas sejelasnya. Aku masih ingat hari itu. Tarikhnya 9 Mac 2005 selepas keputusan SPM dikeluarkan. Kakakku Yati gagal mendapat keputusan yang baik. Akibatnya Kak Yati dimarahi dengan teruk sekali oleh ibuku.

Tak tahan dengan leteran ibuku maka Kak Yati berjanji untuk menerima apa saja hukuman akibat kegagalannya. Kesannya Kak Yati terperangkap dengan janjinya sendiri. Dan berlakulah kisah gelap dalam keluargaku.

Aku dan Kak Yati tinggal bersama ibuku. Ayahku telah meninggal waktu umurku lima tahun kerana kemalangan jalanraya. Ibuku bertungkus lumus membesarkan kami berdua sebagai ibu tunggal. Sebagai seorang kakitangan kerajaan pendapatan ibuku tidaklah besar.

Bagi menambah pendapatannya, ibuku berjinak dengan produk kosmetik jualan langsung. Akibat kegigihannya maka ibuku telah diberi kepercayaan membuka butik barang kosmetik berkenaan. Ibuku yang rajin dan tekun kemudiannya berhenti sebagai kakitangan kerajaan dan menumpu sepenuh perhatian kepada butiknya bila syarikat kosmetik berkenaan memberi modal supaya ibuku membuka sebuah lagi butik kecantikan.

Sejak berniaga sepenuh masa pendapatan ibuku berlipat ganda. Kehidupan kami lebih mewah. Ibu mampu membeli sebuah banglo sederhana besar. Wang poket aku dan kakakku juga bertambah. Sejak itulah kehidupan kakakku berubah. Dia lebih selesa berpoya-poya dengan kawan-kawannya daripada menumpukan perhatian kepada pelajarannya. Pakaiannya mengikut trend semasa dan kerap pulang larut malam.

Bisnes ibuku makin maju. Ibu menggaji beberapa pekerja bagi membantunya. Salah seorang pekerjanya ialah Roslan yang berumur 32 tahun dan masih bujang. Roslan memang rajin dan sering ke sana ke mari bersama ibuku sebagai pembantu kepercayaan dan bertindak sebagai pemandu ibuku. Kadang-kadang mereke berdua ke ibu kota menghadiri mesyuarat dengan Pengarah Urusan. Lantaran kerap bersama akhirnya ibuku berkahwin dengan Roslan. Ibuku waktu itu sudah berumur 40 tahun.

Aku pernah mendengar ibuku bertengkar dengan bapa tiriku. Pakcik Roslan mengancam akan berkahwin lain kerana ibuku kurang melayannya. Aku faham wanita seusia ibuku berada pada awal menopause sementara Pakcik Roslan masih gagah. Pernah aku melihat Pakcik Roslan mengerling miang ke arah kakakku.

Kak Yati yang sedang menunggu keputusan SPM bagaikan bunga yang sedang mekar. Dalam usia 18 tahun Kak Yati kelihatan dewasa. Wajahnya mirip Cheryl Samad, pengacara rancangan muzik-muzik di TV3. Kak Yati berkulit hitam manis berketinggian 165cm, berat badan 52kg dan berukuran 34B-25-34. Aku ingat betul butir-butir kakakku bila terbaca borang yang diisi oleh Kak Yati bagai memohon jawatan sebagai pramugari.

Selepas makan tengah hari pada 13 Mac 2005, Kak Yati dipanggil oleh ibuku ke ruang tamu. Bersama ibuku ialah Pakcik Roslan. Waktu itu aku sedang berada dalam bilik membelek-belek buku latihanku. Aku belajar di tingkatan dua sebuah sekolah menengah di bandarku.

Bila saja melihat kelibat Kak Yati ke ruang tamu aku cuba mencuri dengar perbincangan mereka. Aku dengar ibuku menuntut janji Kak Yati yang bersedia berbuat apa saja kerana kegagalan SPMnya.

Aku amat terkejut bila ibuku mengarahkan Kak Yati melayan Pakcik Roslan. Kak Yati membantah tapi ibuku mengungkit kembali janjinya dulu yang bersedia menerima hukuman apa sahaja. Ibuku juga mengancam akan menghentikan pemberian wang saku kepada Kak Yati. Dengan terpaksa Kak Yati rela menerima hukuman tersebut. Melalui lubang kunci aku melihat Pakcik Roslan tersenyum simpul mendengar kesedian Kak Yati.

Petang Khamis 17 Mac 2005 ibuku berangkat ke Alor Star kerana mengunjungi saudaranya yang sakit. Sebelum bertolak ibu telah berpesan agar Kak Yati melayan Pakcik Roslan dengan baik. Setelah mendengar pengakuan Kak Yati ibuku berangkat ke KLIA dihantar oleh Pakcik Roslan. Tinggallah kami bertiga di rumah kami yang agak mewah tersebut.

Kak Yati patuh dengan arahan ibu. Malam itu Kak Yati bermekap dan memakai pakaian yang menjolok mata di hadapan aku dan Pak Cik Roslan. Kak Yati memakai t-shirt putih ketat dengan shorts hitam ketat paras peha seperti yang biasa dipakai oleh gadis-gadis cina. Itulah kali pertama akuu melihat kakakku dalam pakaian yang begitu seksi.

Apabila makanan telah dihidangkan di meja makan, Kak Yati memanggil Pakcik Roslan dan aku untuk makan malam. Kak Yati menyendukkan nasi ke pinggan Pakcik Roslan. Aku terpaksa menyenduk sendiri. Benci rasanya melihat tingkah mereka berdua. Tapi apa dayaku.

"Jemput makan pakcik," lembut suara Kak Yati.

Pakcik Roslan melenting manja, "Ish...apa pulak pakcik. Kan mak takda sekarang ni. Panggil abang la sayang."

Geli rasanya melihat orang tua itu mengada-ada. Aku dapat melihat wajah Yati agak muram sebagai tanda dia tidak rela dengan apa yang akan berlaku ke atasnya nanti. Senyum Kak Yati seperti dibuat-buat.

Selepas makan malam kami bertiga berpindah ke ruang tamu untuk menonton TV. Pakcik Roslan makin memperlihatkan sifat miangnya. Dia mengajak anak dara yang berusia 18 tahun itu duduk bersamanya di sofa yang sama lalu dilingkarkan tangannya di pinggang ramping Kak Yati. Kadangkala dia meraba peha gadis itu. Jelas sekali mereka tidak ada perasaan malu di hadapanku.

Pada jam 11 malam aku melihat Pakcik Roslan membisikkan sesuatu ke telinga Kak Yati. Kak Yati mengangguk lemah lalu bangun dan berjalan masuk ke bilik Pakcik Roslan. Pakcik Roslan menghulurkan wang RM100 kepadaku dan menyuruh aku tidur di rumah kawanku malam itu. Aku dihalau secara terhormat agar tidak menggangu projek mereka malam itu.

Keesokannya aku pulang jam 8.45 pagi. Aku menapak masuk ke dalam rumah perlahan-lahan. Aku dapati pintu bilik tidur ibuku sedikit terbuka. Aku melihat longgokan pakaian termasuk seluar dalam dan coli di atas lantai bilik. Di atas katil Pakcik Roslan tidur berdengkur sambil memeluk kakakku. Walaupun berselimut namun aku amat yakin mereka berdua sebenarnya telanjang. Aku terus ke bilikku menyambungkan tidurku.

"Abang, marilah minum," aku terdengar suara kakakku.

"Pandai sayang buat kuih. Sedap rasanya. Tapi pau sayang lebih sedap. Lembut dan gebu. Malam ini abang nak rasa lagi."

"Kenapa tunggu malam, sekarang pun boleh kalau abang nak."

"Betul ke?"

"Betullah. Sayang pun suka keropok lekor abang tu. Besar dan panjang. Sampai senak rasanya. Tapi sedap."

Aku mematikan diri di atas katil. Aku cuba mendengar percakapan Pakcik Roslan dengan Kak Yati. Pelik. Malam tadi Kak Yati nampak muram tapi sekarang bunyi percakapan Kak Yati kedengaran lain. Mungkinkah peristiwa semalam membuat kak Yati lebih ceria dan menampakkan miangnya seperti Pakcik Roslan juga. Agaknya mereka tak perasan aku berada dalam bilik.

Aku cuba memasang telinga, tiada lagi suara. Lima minit kemudian aku bangun dan membuka pintu dengan perlahan. Tiada siapa di meja makan. Aku berjalan perlahan ke bilik ibuku yang tertutup. Melalui lubang pintu aku melihat Kak Yati dan Pakcik Roslan sudah bertelanjang bulat di atas katil ibuku. Mereka berpelukan sambil berbaring.

Pakcik Roslan nampak bernafsu mencium seluruh muka, telinga dan leher Kak Yati. Badan Kak Yati melintuk liuk seperti orang kegelian. Terdengar suara mengekek dari mulut Kak Yati. Pakcik Roslan menggigit lembut bibir Kak Yati. Kak Yati membalas menyedut penuh nafsu bibir Pakcik Roslan yang hitam tebal itu.

Beberapa ketika kemudian aku melihat Kak Yati merebahkan kepalanya di dada bidang Pakcik Roslan. Pakcik Roslan membelai mesra rambut Kak Yati sambil dicium rambut hitam lebat itu. Tangan Pakcik Roslan berlegar-legar di atas gunung kembar Kak Yati yang tegak. Puting merah gelap dipicit-picit lembut penuh mesra.

Tangan kanan Kak Yati membelai bulu-bulu di pangkal butuh Pakcik Roslan. Batang butuh Pakcik Roslan tegak kaku bagai tiang bendera. Kepala membulat dan takuknya kelihatan jelas. Batangnya agak panjang dan besar. Warnanya coklat hitam. Betul-betul macam batang keropok lekor yang masih belum dipotong. Nampaknya butuh Pakcik Roslan sungguh gagah.

Patutlah ibuku tak mampu melayan kehendak nafsu Pakcik Roslan yang masih berkobar-kobar. Mungkin ibuku takut dimadu maka dia terpaksa merelakan anak daranya menjalankan tugas melayan Pakcik Roslan.

Tangan lembut Kak Yati kemudiannya mengurut-urut batang butuh Pakcik Roslan. Agak lama diramas dan dilurut-lurut. Pakcik Roslan memejamkan mata menahan kesedapan. Beberapa minit kemudian kepala Kak Yati bergerak ke paha Pakcik Roslan. Aku lihat Kak Yati mula mencium kepala dan batang butuh Pakcik Roslan.

"Busuklah burung abang ni. Tapi sayang suka." Kak Yati makin ganas menghidu dan menjilat batang coklat hitam itu.

Akhirnya kepala bulat dikulum dan dinyonyot. Pakcik Roslan tidak tinggal diam. Kaki Kak Yati ditarik ke arahnya. Sekarang mereka berbaring stail 69. Sambil Kak Yati mengulum batang coklat hitam, Pakcik Roslan menghidu dan menjilat rekahan di pangkal paha Kak Yati yang ternampak merah dan basah. Bulu-bulu hitam menghiasi tundun yang membengkak.

"Busuklah burit sayang ni tapi abang suka. Baunya boleh buat abang jadi gila," kedengaran suara Pakcik Roslan.

Aku tertanya-tanya. Macam mana bau burit. Pakcik Roslan kata busuk tapi dia suka malah boleh membuatnya jadi gila. Teringin rasanya aku membaui burit perempuan. Melihat perlakuan mereka berdua membuat batangku menjadi keras. Ghairahku juga bangkit melihat lelaki 35 bermesra dengan gadis 18 tahun. Lelaki berbadan kekar dan gadisnya hitam manis berkulit halus. Aku hanya memerhati agak lama juga mereka membelai alat kelamin masing-masing.

"Bang, sayang dah tak tahan. Sayang nak rasa burung abang yang keras ni."

"Sarangnya dah ready ke?"

"Dah ready lama dah. Dah banjir pun."

"Sayang suka ke keropok lekor abang."

"Suka bang, suka. Sedap. Mulut sayang dah lama ternganga minta disuap."

"Mulut atas ke mulut bawah?"

"Mulut bawah le bang, mulut atas dah kenyang."

Aku lihat Kak Yati tidur telentang. Pahanya dikangkang luas. Terlihat jelas rekahan yang memerah. Basah berlendir. Pakcik Roslan bangun. Sambil melutut di celah kangkang Kak Yati dihalakan batang butuhnya yang keras ke burit Kak Yati yang ternganga.

"Cepat bang suap. Sayang dah tak tahan ni."

"Gua sayang ni sungguh cantik. Tak sabar abang nak masuk."

Ku lihat kepala bulat makin rapat ke rekahan basah. Pakcik Roslan menolak perlahan kepala bulat hingga mencecah lurah yang ternganga. Kepala mula tenggelam. Pakcik Roslan menarik kemudian menolak lebih kuat. Separuh batang butuhnya tenggelam. Ditarik kembali dan kemudian ditolak semula. Seluruh batang besar coklat gelap tenggelam dalam lubang merah. Kak Yati meraung kuat. Suara rengekan dan erangan kedengaran bila Pakcik Roslan melajukan gerakan maju mundur.

"Ooohh.. aahhh.. sedap bang, sedap. Laju lagi bang, laju."

Tanpa ku sedari tanganku melancap butuhku sendiri. Sedap rasanya. Tapi aku rasa lebih sedap kalau batang butuhku dapat keluar masuk lubang burit macam butuh Pakcik Roslan.

Aku lihat Kak Yati menggelupur di atas tilam. Ditarik-tariknya cadar di hujung kepala. Diramas-ramasnya cadar yang sudah berselerak. Paha Kak Yati bergetar. Diangkat punggungnya tinggi-tinggi supaya batang balak Pakcik Roslan masuk sedalam-dalamnya. Kak Yati makin menggelepar.

Pakcik Roslan melajukan gerakannya. Badan Kak Yati makin kuat getarannya. Kak Yati menggelepar seperti ayang kena sembelih. Beberapa saat kemudian getaran makin perlahan dan Kak Yati kelihatan lemah longlai. Mata terpejam rapat dan mulut sedikit terbuka.

Pakcik Roslan masih gagah. Gerakan maju mundur masih lancar. Kak Yati terkulai lesu di bawah badan Pakcik Roslan yang berkeringat. Beberapa minit kemudian terlihat badan Pakcik Roslan makin merapat ke celah paha Kak Yati. Badan Pakcik Roslan seperti kejang dan…

“Aaaahhhh....” Pakcik Roslan bersuara kuat. Mata Kak Yati terbeliak.

Aku rasa Pakcik Roslan telah melepaskan benihnya ke rahim Kak Yati. Kuat dan hangat tembakan Pakcik Roslan membuat Kak Yati tersentak. Pastinya teramat sedap dirasai oleh Kak Yati.

Agak lama Pakcik Roslan merendamkan butuhnya dalam burit Kak Yati. Aku yang melihatnya juga terasa nikmatnya. Tak terasa butuhku juga menyemburkan air nikmat. Lututku lemah. Aku terduduk di muka pintu.

Dua hari kemudian ibuku pulang. Kak Yati memeluk mesra Pakcik Roslan. Ibuku hanya tersenyum. Pakcik Roslan juga tersenyum senang. Hanya aku yang benci melihat sumbang mahram berlaku dalam rumahku. Apalah dayaku...

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment