Thursday, June 9, 2011

Hidup Berzina dengan bapak part 2

Saya baru pulang ke rumah dari hospital setelah sepanjang malam menemani isteriku di hospital.Tujuan kami ke Bandung, Jawa Tengah adalah untuk melawat ibu isteriku yang ketika itu sakit uzur dan berada di rumah adik perempuan isteriku yang paling bongsu. Tapi tiba-tiba isteriku pula jatuh sakit dan terpaksa dirawat di hospital berdekatan. Jarak diantara hospital dengan rumah adik isteriku yang bernama Maya tidaklah jauh. Saya hanya berjalan kaki pulang. Udara pagi memang nyaman dan dingin sekali di kawasan perkampungan pergunungan Bandung ini. Jauh berbeda dengan kehidupan saya di bandar Penang, Malaysia. Ketika saya sampai di rumah, suami Maya sudahpun pergi ke kerja. Maya berumur 21 tahun dan mempunyai seorang anak berumur 3 tahun. Saya pula pada masa itu berumur 36 tahun dan kami hanya membawa anak kami yang paling bongsu berumur 3 tahun juga, bersama ke Bandung. Di rumah, mak mertua saya yang uzur dan tidak dapat bergerak terlantar di katil disebuah bilik.Dalam rumah itu hanya ada 2 bilik, maklumlah rumah kampung dan dapurnya pula di bahagian belakang rumah.Kalau nak mandi, kena mandi guna air telaga di pondok kecil yang terletak di belakang rumah. Pintu tempat mandi itu hanya sehelai tirai kain sahaja.Anak saya dan anak Maya bermain berlari-larian di ruang tamu.Riuh rendah dibuatnya. "Abang nak bersarapan dulu' sapa Maya. " Saya nak mandi dulu" jawapku. Maya hulurkan tuala pada saya, lalu saya pun pergi ke pondok di belakang rumah untuk mandi.Tengah saya siram air atas badanku, baru saya teringat, sabun saya tak bawa bersama.Tapi badanku dah basah kuyup dan dari pondok mandi itu saya nampak Maya di bahagian dapur yang tengah menyediakan sarapan.Saya pula secara spontan memanggil nama Maya untuk mebawa sabunnya seperti mengarahkan isteri sendirilah pula. Sementara saya menunggu Maya membawa sabun, saya mengosok gigi dulu.Tak perasan saya bila Maya datang ke situ. Maya pun bukan nak panggil nama saya dulu. Dia terus selak tirai pondok mandi itu dan masuk kedalam. Bila Maya teriak kecil terkejut baru saya sedar dia berada disitu.Dengan tangan tergetar-getar, muka terkejut Maya sebut " Heh!..abang mandi tak pakei kain basah ya ". Manalah saya biasa dengan semua itu, macam di Penang, saya mandi bogel sahaja. Baru saya sedar kenapa Maya terkejut tadi. " Sorry...Sorry..Maaf..Maaf" jawapku kerana tiba-tiba rasa malulah pula. Tapi malu itu hanya sementara sahaja, kerana selepas itu tanpa dapat dikawal, alat sulit saya sudah pun tegang. Maya masih berdiri terpacak disitu sambil tangannya hulurkan sabun. Saya pula tidak menyambut sabun itu, malah hanya merenung muka Maya dan dari atas ke bawah. Saya sedar walaupun Maya dalam ketakutan, matanya terus memandang ke alat sulit saya. Apa lagi, semaking naiklah batang saya dan berdiri tegak. Saya memberanikan diri dan menyahut tangannya.... bukan sabun yang saya pegang, tapi tangan Maya. "Heh! bang apa nie.." sahut Maya dengan nada yang agak keras sikit. Saya tak hiraukan kata-kata Maya itu, dan terus menarik Maya ke badan saya. " bang janglah...Maya malu bang" kata Maya. Mendengar kata-kata rayu Maya itu, saya pula menjawap " Janganlah malu sayang..abang bukan nak buat apa-apa". " bang Maya takut..." jawap Maya. Belum habis kata-kata Maya itu, saya menarik Maya lebih dekat lagi dan mengucup bibirnya. Dengan pantas Maya menarik bibirnya dan berkata " bang..jangan bang..Maya takut bang, nanti ada yang nampak bagaimana bang...". Saya semakin memberanikan diri dan sambil meramas-ramas buah dada Maya saya jawap".. sekejap sahaja sayang...janganlah takut..". Maya hanya mendiam dan tidak meronta-ronta lagi. Maya membiarkan saya meramas-ramas buah dadanya. Dari luar baju, kini tanganku dah menyelit masuk kedalam baju dan mengangat naik bra Maya.Jariku sudah mula memulas-mulas punting Maya. Maya semakin layu dalam dakapan saya tanpa berkata apa-apa lagi. Aku kembali mencium bibir Maya, dan Maya mula bagi respon juga. Kami mula mengulum lidah masing-masing. Dengan mata tertutup, Maya asyik menghisap-hisap lidahku. Mataku pula, terbeliak luas merenung wajah adik isteriku yang putih comel itu. Selama ini aku hanya melihat wajahnya dari jauh, paling kuat hanya menyentuh tanganya ketika bersalam. Tapi sekarang keadaan sudah berubah. Sambil mencium bibir Maya, aku merenung buah dada Maya dari celah atas bajunya sambil jariku terus bermain putingnya. Sedikit demi sedikit, aku mengangkat naik kain baju Maya. Aku mula membuka bajunya, nampak body Maya dengan buah dada yang sederhana besar itu dengan branya yang awal lagi saya dah mengangkat keatas. Aku terus menghisap puting Maya sambil terdengar suara manja Maya..." ahhh...ahhh.." Saya tahu Maya sudah naik stim. Sambil menghisap puting Maya, saya membuka branya dan kemudian menarik kain sarung yang Maya pakai.Kain sarungnya jatuh lucut kebawah. Sekarang Maya hanya berdiri dengan memakai seluar dalam berwarna putih.Sejurus itu juga Maya menarik keluar putingnya dari mulut saya dan mengalihkan badan. " Kenapa sayang..." tanyaku. " Bang Maya malulah .." jawap Maya. Saya menarik kembali Maya kedepan saya dan memeluk Maya. Sambil merenung mata Maya, saya berkata" Sayang..jangan malu ya...biar kita sama-sama puas ya...sekejap sahaja ya".Terasa juga suaraku bergetar-getar dan ayat-ayatku terputus-putus.Yang hairannya, aku juga tak pasti macam mana ayat-ayat macam itu boleh keluar dari mulutku. Sebelum Maya dapat menjawap, saya terus mencium bibir Maya. Maya mula layu sekali lagi dalam dakapan saya. Aku mula mencium menurun dari bibir Maya, ke tekaknya, kemudian ke dadanya...lalu ke pusatnya dan ke cipapnya. Maya masih memakai seluar dalam putihnya itu. Aku pula bertinggung sambil memeluk pinggang Maya. Sekali lagi aku mencium cipap Maya,.. Maya menutup matanya sambil mengigit bibirnya ketepi dan tangannya meramas-ramas rambut kepalaku. Aku tahu Maya sudah stim sangat, lalu aku perlahan-lahan menarik turun seluar dalam Maya. Maya hanya merelakan sahaja, malah mengangkat kaki untuk melepaskan seluar dalam dari kakinya.Dalam posisi itu, memang nampak jelas cipap Maya betul-betul didepan mata saya.Ada bulu di sekeliling cipapnya dan tahi lalat yang sederhana besar di celah kangkang kaki kirinya.Aku mengusap bulu yang menutupi cipap Maya dengan sebelah tangan, sambil sebelah tangan lagi meraba-raba punggung Maya.Mataku merenung paha dan kaki Maya yang putih gebu itu.Memang Maya kelihatan lebih cantik dan seksi dari kakaknya iaitu isteri saya. Maya hanya berdiri sambil menutup mata dan tangannya terus bermain di rambut kepala saya. Saya mula menjilat-jilat cipap Maya sambil kedua-dua tanganku meraba-raba punggung Maya.Sepanjang aku menjilat cipap Maya, aku hanya kedengaran suara Maya " ahhh...ahhh...auuu..ahhh.." sambil gerakan badan Maya seolah-olah mengeser-geser cipapnya ke mulut saya. Setelah lebih kurang 3 minit saya menjilat, terasa macam air hangat menitis turun dari cipap Maya ke mulut saya.Aku tak kisah, aku sudah stim gila pada masa itu. Rasa macam semua air dari cipap Maya itu, aku nak sedut masuk sahaja kedalam mulut saya.Tapi bila sahaja airnya sudah keluar, Maya cepat-cepat menarik cipapnya dari mulut saya. Aku menarik tangan Maya duduk kebawah, dan sambil Maya melutut, aku pula berdiri. Seperti sudah tahu apa yang aku kehendaki, kini giliran Maya pula mengulum batang penis saya.Dengan agak rakus juga, Maya mula menghisap batang saya. Adakalanya Maya mengerakkan kepalanya kedepan dan kebelakang dengan penis saya di dalam mulutnya seolah-olah melacap batang penisku. Awalnya nampak macam budak baik.... malulah...takutlah...tapi tengok cara Maya menghisap batang saya, nampak seperti dia yang lebih mengatal dari saya. Bila aku rasa macam air maniku nak terpancut, aku menarik keluar penisku dari mulut Maya.Aku tak nak mengalah lagi selagi batangku menikam cipap Maya. Bukan senang nak dapat peluang macam ini, lebih-lebih lagi dari adik isteriku yang comel ini. Kami sama-sama duduk bertinggung, memeluk dan mencium.Nampaknya perasaan malu Maya sudah hilang dan dia pun sama macam saya..stim gila. Saya cuba membaringkan Maya, tapi Maya menolak. Aku cuba sekali lagi, kali ini Maya bersuara.." nanti dulu bang...lantainya kasar.." sambil meratakan kain sarung yang dipakainya tadi diatas lantai simen tempat mandi itu.Memang pun lantai simen itu kasar. Aku berdiripun rasa kakiku macam dicucuk-cucuk, masakan Maya nak baring atas lantai itu tanpa alas. Nampak sangat aku ini gelojok, nak terus "serang" sahaja tanpa tinjau keadaan sekeliling. Tanpa disuruh, Maya berbaring diatas kain sarung yang diratakannya tadi. Tapi kakinya tutup rapat dan menyilang, hanya menampakkan bulu cipapnya sahaja, lubangnya tak kelihatan. Aku mula duduk diantara kedua paha Maya dan sedikit demi sedikit Maya membukakan kangkangnya luas. Sambil memegang kaki Maya keatas aku mengarahkan batang penisku tepat kearah kemaluan Maya. Nampak satu lubang kecil di sebalik bulu-bula cipap Maya. Lubang itu terbuka kerana awal tadi lidahku dah menusuk dan keluar masuk kedalam cipap Maya itu.Aku pun tak nak melengah-lengahkan masa lagi kerana sudah hampir setengah jam kami berdua di dalam bilik mandi itu. Dengan sekali tekan, batang penisku sudah masuk kedalam cipap Maya."SSSSSSSS...." Maya bersuara. Aku tak pasti, itu suara stimkah atau suara sakit. Aku teruskan sahaja.Aku tak membaringkan badan atas badan Maya, kerana Mayakan baring atas lantai yang kasar.Ada simpati juga aku ini...Aku cuma melutut diantara celah kangkang Maya dan sambil memegang kedua belah kaki Maya keatas, aku menghayun pinggang. Sekejap laju...sekejap perlahan. Masa aku menghayun, ada iringkan suara Maya...." ahhhhhh...ahhhh", masa aku laju, suaranya kuat, masa aku perlahan, suaranya kecil. Semakin seronak dan menghairakkan aku "fuck" adik iparku ini. Aku tak lepaskan air aku lagi. Selepas 10 minit dalam posisi ini, aku memusingkan pula badan Maya. Kini Maya dalam posisi "dog style". Dalam posisi aku melutut dan Maya dalam posisi "dog style", aku tidak menghadapi sebarang masalah untuk mencari lubang cipap Maya dan menusuk batang penisku kedalam.Dengan mudah sahaja batang penisku masuk kedalam cipap Maya. Sambil aku "fuck" Maya, adakala saya meraba-raba pungggung Maya dan adakala saya memicit-micit punting tetek Maya.Saat itu sempat juga aku meninjau sekeliling punggung Maya yang putih gebu dan mengiurkan itu. Ada satu tahi lalat kecil di sebelah kanan punggungnya.Dalam posisi ini Maya semakin kuat meraung " ahh...ahh..ahh" dan terasa kencang juga nafasnya. Aku rasa diriku semakin rakus kerana semakin kuat aku menghantam punggung Maya sampai kedengaran "plap...plap..plap". Maya juga seperti terikut-ikut dengan rentakku semaking laju dihayunnya badannya kedepan dan kebelakang. Ini membuatkan aku lebih ghairah. Badan aku mula bergetar-getar, sudah hampir 15 minit aku mengerjakan Maya dalam posisi ini. Aku dapat rasakan air Maya sudah mengalir membasahi penisku. Dalam aku menikmati kelazatan " fuck" adik isteriku yang berumur 21 tahun itu, ibu kepada seorang anak, dan walaupun tinggal di kampung,tapi bodynya tetap solid....huhhhhhhhh airku sudah terpancut memenuhi cipap Maya dengan bunyi iringan suara Maya " aauuuuuuuushhhh......". Setelah merendamkam penis saya beberpa saat, aku cepat-cepat menarik keluar penisku dari cipap Maya kerana masa itu baru aku terasa sakit di lututku malah lutuku sudah berdarah pun. Masakan tak luka sebab aku melutut atas simen yang tajam sewaktu "fuck" Maya. Masa tengak projek tak rasa apapun, tapi sebaik sahaja tamat beraksi, entah sakit itu datang dari mana... Kami mandi berdua membersihkan diri...mandi bogel juga, tak pakai kain basah pun dan keluar dari tempat mandi dengan senyuman lebar. Sewaktu mandi itu sempat kami berkongsi kehebatan kami beraksi itu, kerana kami tak pernah melalui pengalaman seks yang begitu manis dengan pasangan kami masing-masing. Sebelum klimaks, suami Maya sudah tewas. Isteriku pula kata airnya dah terpancut tapi aku tak pernah rasa apa-apa pun. Tapi aksi kami tadi boleh buat Maya sampai klimaks 3 kali dan aku pula boleh rasa air hangat Maya keluar membasahi batang penisku. Memang sungguh manis...bayangkanlah sendiri. Petang itu isteriku keluar dari hospital, selang 2 hari, maknya meninggal. Selepas upacara pengebumian, kami berangkat pulang ke Malaysia.Sudah dua tahun kami tak ke Bandung dan rencananya sewaktu cuti panjang Krismas dan Tahun Bahru, kami nak ke situ. Apa lagi, orang yang paling teruja dan tak sabar-sabar ialah aku. Tanda parut luka dilututku masih ada dan setiap kali aku melihat parut itu, aku akan terbayangan pengalaman seks aku dengan Maya.Sekarang aku menanti tarikh untuk berangkat ke Bandung sahaja. Cuma aku tak pasti samaada aku akan dapat peluang untuk bersama dengan Maya lagi. Tetapi yang pasti, aku dah pelan bermacam-macam posisi untuk beraksi dengan Maya nanti. Kalau berjaya, jangan risau, pasti saya akan kongsikan pengalaman aku dengan anda semua. Ok..Bye..Take Care...See You Again.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment