Thursday, June 9, 2011

Pengalaman bersama Natasha

kejadian ini baru saja berlaku minggu lepas. aku seorang pelajar di sebuah IPT tempatan. minggu lepas, cuti bagi Universiti bermula. kawan-kawan yang tinggal di rumah sewa ku telah balik ke kampung. tinggal aku seorang. selepas empat hari cuti, aku masih belum balik ke rumah, sebab rumah ku tidaklah terlalu jauh. di waktu tengah hari, aku ke kafe universiti untuk makan, maklumlah, orang bujang, malas nak masak. universiti juga telah lengang. tinggal seorang dua saja yang masih belum balik.
sewaktu tengah membeli makanan, ake terserempak dengan natasha, rakan sekelasku. aku sebenarnya tidak berapa kenal dengannya. namun melihat dia berseorang diri, aku memberanikan diri bertanya, "eh natasha, tak balik lagi ke?". "belum lagi, lusa baru balik" jawabnya. "sorang je ke sekarang?" tanyaku lagi. "ha'a," jawabnya ringkas.
selepas itu kami terus berbual dan makan bersama. selepas habis makan aku bertanya apa yang dia buat sorang-sorang. dia jawab takde apa-apa. aku mengajaknya keluar berjalan-jalan. pada mulanya dia tak nak, tapi lepas aku ajak berkali-kali, dia setuju juga.
aku menjemputnya masuk ke dalam keretaku. kemudian kami pergi ke pusat membeli-belah. kami berjalan-jalan di merata tempat sampai ke malam. pada pukul lapan malam, aku mengajaknya untuk makan. dia erkata dia ingin balik ke asrama. aku memujuknya juga, dan akhirnya dia mengalah. setelah makan, aku terus membawanya berjalan-jalan. walaupun dia mendesak untuk balik ke asrama, namun dia tidak dapat menahan aku kerana aku yang memandu. tetapi kemudian dia sendiri terlupa kerana seronok berjalan-jalan.
akhirnya, kami tidak sedar bahawa telah larut malam. pintu pagar asrama telah ditutup pada masa itu. dia sudah tidak tahu apa yang hendak dibuat. aku mengajaknya ke rumahaku. dia sudah tidak ada pilihan lagi.
sampai di rumah sewa ku, aku menjemputnya masuk. aku membawanya ke bilik tidur. kemudian kami sambung berbual. aku memberanikan diri bertanyakan mengenai perkara-perkara sulit kepadanya. mula-mula aku bertanya mengenai teman lelaki. rupa-rupanya dia sudah mempunyai seorang teman lelaki. aku bertanya sama ada dia pernah melakukan seks dengan teman lelakinya. dia agak terperanjat dengan soalan itu. tapi dia tetap menjawab tak pernah. aku bertanya kenapa, dia cuma jawab tak tahu. aku tanya sama ada dia mahu cuba atau tak. dia kat cuba macam mana. aku jawab cuba buat dengan aku. dia cuma menggelengkan kepala. aku memujuknya berkali-kali. entah macam mana, akhirnya dia beresetuju. aku pun buka seluar jeansnya dan melucutkannya ke bawah. kemudian aku melucutkan pula panty nya. pantatnya terus aku jilat natasha mula berdengus. nafasnya semakin deras. aku terus menjilat sehingga dia mencapai klimaks. pantatnya menjadi basah. aku yang tidak dapat menahan perasaan lagi terus membuka seluar ku dan memasukkan batangku yang sudah keras ke dalam pantatnya. kami terus merhanjut memuaskan nafsu masing-masing.
malam itu tidak akan aku lupakan. aku tidak tahu apa akan terjadi setelah cuti berakhir nanti, terutamanya berkenaan dengan hubungan natasha dengan teman lelakinya.


No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment