Thursday, June 23, 2011

LELAKI LEMBUT


Aku dilahirkan sebagai lelaki lembut. Ibu, ayah dan kakak mengatakan wajahku sungguh cute. Sebenarnya aku tidaklah benar-benar lembut sehingga dipanggil sotong tetapi sikapku yang lembut. Dari segi fizikal aku masih lelaki normal. Aku suka bersukan dan tubuhku tinggi sebagai seorang atlet.
Aku berasal dari keluarga kecil. Keluarga kami hanya berempat. Ayah, ibu, kakak dan aku. Aku sedang menuntut dalam tingkatan 5 sedangkan kakakku sedang menuntut di tahun dua sebuah IPTA di ibu kota. Kakakku, Farah Ayuni orangnya cantik dan anggun. Tiap lelaki yang memandangnya pasti terpegun akan kecantikan kakakku. Malah aku adiknya pun memuja kecantikan Kakak Farah.

Kawan kakak, sepupu kami anak mak longku pun tak kalah cantiknya. Dia sama kelas dengan Kak Farah di IPTA dan tinggal di rumah kami di KL. Pak Long dan Mak Long tinggal di Langkawi jadi selama kuliah di IPTA kakak sepupu aku, Aimi Nadia tinggal di rumah orang tuaku. Ibuku adalah adik mak long ku. Hubungan kami bagai adik beradik. Kak Nadia telah menjadi sebahagian daripada keluarga kami.

Aku tak pasti samada aku normal atau tidak tapi bila memandang wajah kakak dan kakak sepupuku aku geram seperti hendak merangkulnya. Kecantikan dan keayuan mereka membangkitkan keghairahanku. Senyumannya yang manis, badannya yang harum, lenggang lenggoknya yang mempesona menyebabkan aku lupa gadis di hadapanku adalah kakak kandung dan kakak sepupu aku sendiri. Farah Ayuni dan Aimi Nadia sentiasa muncul dalam impianku. Betapa bahagianya aku jika bidadari-bidadari ini menjadi milikku.

Satu hari ibu, ayah dan Kak Farah berangkat ke Kuantan atas urusan keluarga. Tinggalah aku dan Kak Nadia berdua saja di rumah. Ibu bapaku tak pernah risau keadaan kami sebab makan minum kami disediakan oleh Mak Mah pembantu kami. Cuma saja Mak Mah ini tidak tinggal bersama kami kerana dia akan pulang ke rumahnya pada malam hari selepas menyelesaikan kerja-kerjanya.

Suatu pagi aku melintas bilik kakak sepupuku. Pintu biliknya terbuka sedikit dan ternampaklah Kak Nadia hanya berkemban saja dengan tuala. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Tiba-tiba telefon bimbit Kak Nadia berdering dan dalam keadaan tergopoh-gopoh mencapai telefonnya yang terletak di atas katil dan terburailah tuala yang melilit di tubuhnya. Astaga.... sesosok tubuh yang cantik putih gebu ibarat patung berdiri telanjang di hadapanku. Pinggang ramping dan dada yang bengkak sungguh indah. Terlihat sejemput bulu hitam di bahagian tundun. Darahku berderau dan pantas menjalari urat-urat darah sekujur badanku. Badanku terasa panas dingin.

Bayangan Kak Nadia yang bogel sentiasa mengganggu fikiranku. Sungguhpun Kak Nadia berpakaian di hadapanku tapi aku rasa mataku seperti menembusi pakaiannya dan menampakkan dirinya yang telanjang. Peristiwa pagi tadi benar-benar membuatkan diriku serba tidak kena.

Aku terpengaruh dengan godaan iblis. Aku mencari jalan bagaimana hendak meneroka Kak Nadia lebih jauh. Aku ingin menikmati tubuh Kak Nadia yang cantik bagai model itu. Tiada lagi hubungan kakak adik, yang muncul hanyalah hubungan pNadia dan wanita.

Kesempatan itu tiba jua. Malam itu aku tinggal berdua dengan Kak Nadia. Ibu bapaku mengunjungi nenek yang sakit di Kuantan dan akan tinggal di sana buat beberapa hari. Selepas makan malam aku dan Kak Nadia menonton tv di ruang keluarga. Aku mengerling Kak Nadia yang sedang duduk di sofa sedang asyik menonton berita perdana. Kak Nadia hanya berpakaian baju tidur dengan secalit mekap. Pada pandanganku Kak Nadia sungguh cantik malam itu. Keinginan memiliki Kak Nadia membuak-buak.

“Kak saya nak buat milo, kakak mau?” Aku menawarkan jasa kepada Kak Nadia.
“Mau,” ringkas jawab Kak Nadia sambil matanya tetap ke skrin tv. 

Aku ke dapur membancuh minuman. Dalam cawan kepunyaan Kak Nadia aku memasukkan pil tidur kepunyaan ibu yang aku ambil siang tadi. 


“Kak ini milo kakak,” ujarku sambil menghulur cawan.
“Terima kasih dik,” perlahan suara Kak Nadia sambil menyambut cawan yang aku hulur kepadanya.
Aku meneguk minumanku dengan tenang. Perasaanku agak gementar menunggu reaksi minuman yang aku sediakan untuk kakak ssepupuku itu. Kakak Nadia menghirup perlahan-lahan minuman di hadapannya.

“Sedap minuman yang Man buat. Boleh buka gerai ni,” puji Kak Nadia.
“Kalau hanya gerai tepi jalan tak mainlah kak. Ini minuman taraf lima bintang,” jawabku bergurau.
“Perasan adik ni,” perli Kak Nadia.

Selepas beberapa minit aku lihat mata kakakku makin kuyu dan tak lama kemudian Kak Nadia terlentok di sofa tertidur lena. Aku puas kerana ubat tidur yang aku masukkan ke dalam minuman kakakku telah memberi kesannya. Tanpa berlengah aku mengangkat kakak sepupu kesayanganku yang sedang tidur lena ke tengah ruang tamu yang beralaskan karpet. Aku merenung tubuh kakak yang sedang tertidur dihadapan ku. Badanku terasa menggeletar kerana tidak sabar untuk memulakan rancanganku.

Kakak Nadia yang terbaring tak berdaya di hadapanku hanya mengenakan baju tidur nipis dan seluar dalam tanpa coli. Kak Nadia memang biasa berpakaian begini bila dirumah. Begitu juga Kak Farah. Kerana itu sejak dulu lagi aku geram bila melihat kedua kakakku. Gerakan-gerakan gunung kembar di sebalik baju tidurnya benar-benar menggoda imanku. Lekuk-lekuk tubuhnya jelas terbayang di sebalik baju nipis yang dipakainya. Mungkin Kak Nadia tidak terasa apa-apa bila berhadapan dengan aku adiknya. Mungkin pula sikapku yang lembut.

Kesabaranku menipis. Ku sentuh lembut bukit kembar yang sedang mekar di sebalik baju nipis dan jarang. Sungguh besar dan padat rasanya payudara kakak kesayanganku. Aku raba, ramas dan kupicit-picit belon kenyal idamanku. Tak puas rasanya meramas gunung kembar yang masih berbungkus. Tanpa lengah aku menanggalkan pakaian kakak dan tersergam indah sekujur tubuh yang bogel di hadapanku. Kelihatan bulu-bulu halus menutupi taman larangan kakak dan gunung kembar putih gebu dihiasi puting kemerahan sebesar kelingking.

Nafsuku kian bergelora melihat tubuh indah kakakku. Senjataku tegang terpacak sejak tadi. Tiada lagi pakaian yang menutupi badanku. Aku dan Kak Nadia sama-sama telanjang bulat. Bezanya aku bebas bertindak apa saja sementara Kak Nadia tertidur nyenyak terlentang kaku di hadapanku.

Gunung kembar Kak Nadia aku ramas dan picit. Lembut dan kenyal terasa di tanganku. Terasa seperti aku memicit belon waktu kecil dulu. Tak puas dengan memicit aku mengisap puting tetek Kakak Nadia. Aku hisap puting tetek bergilir-gilir kiri kanan. Aku terasa seperti badan Kak Nadia bergerak-gerak tetapi matanya tetap tertutup rapat.

Bila aku puas membelai gunung kembar aku tolak lengan kakakku hingga ketiak Kak Nadia yang mulus licin terbentang di hadapanku. Aku cium bau harum ketiak Kak Nadia. Bau asli ketiak Kak Nadia benar-benar merangsang nafsuku. Aku rasa senjataku makin keras dan cairan jernih keluar di hujung kepala bulat senjataku.

Geramku bertambah-tambah melihat kulit Kak Nadia yang lembut dan halus. Senjataku yang keras aku rapatkan ke badan Kak Nadia. Kepala bulat warna coklat aku gesel-gesel ke gunung kembar Kak Nadia. Kepala bulatku terasa geli. Kemudian aku gesel kepala senjataku ke ketiak Kak Nadia, ke pipinya yang licin, ke ulas bibirnya yang merekah merah dan ke lubang hidung Kak Nadia. Aku rasa sungguh seronok berbuat demikian.

Aku kemudian beralih ke tundun gebu Kak Nadia. Bulu-bulu halus aku usap-usap dengan jari-jemariku. Kemudian paha Kak Nadia yang mulus itu aku kuak sehingga bibir-bibir kemaluan Kak Nadia terlihat jelas. Bibir luar agak tebal sementara bibir dalam tipis warna merah muda. Aku sungguh geram melihat bibir merah dan merekah itu. Tanpa menunggu lama aku menempelkan hidungku dan menyedut bau cipap kakakku penuh nafsu. Begini rupanya bau cipap, fikirku. Baunya bukanlah macam bau minyak wangi, tak harum macam parfum tapi bau tersebut merangsang hidung dan membangkitkan nafsu birahi.

Kedua paha Kak Nadia aku tolak agar terbuka luas. Aku mengusap-usap alur belahan cipap Kak Nadia dan sesekali aku cuba membuka rekahan alur itu. Aku menelan air liur apabila melihat daging seperti kacang soya mula mengembang dan terjulur keluar dari rekahan alur cipap Kak Nadia, mungkin akibat tindak balas sentuhan yang aku lakukan.

Aku meletakkan hujung lidahku pada daging kemerah-merahan itu. Terasa masin pada pertama kali aku menjilatnya. Aku teruskan jilatanku dan terasa nikmat di lidahku. Aku menyedari bahawa kakak Nadia masih dara berdasarkan kepada alur cipapnya yang masih tertutup rapat dan kelentitnya yang masih kemerah-merahan dan melekit. Aku cuba membuka alur cipap Kak Nadia yang masih tertutup rapat dan cuba merenggangkannya. Ada cecair putih berlendir mengalir keluar dari lurah cipap dan aku melihat wajah Kak Nadia yang kemerah-merahan, mungkin kerana nikmat sentuhan yang dirasainya dalam tidur.

Aku mula mengesel-gesel kepala konekku ke alur cipap Kak Nadia sambil tanganku meramas kemas buah dada Kak Nadia. Aku sudah tidak tahan, aku benar-benar penasaran ingin merasa nikmat besetubuh. Aku mula memaksa kepala konekku masuk ke dalam alur cipap Kak Nadia. Sesekali aku mengerang kesedapan kerana bulu-bulu halus Kak Nadia yang terkena di kepala konekku. Terasa sungguh sempit pintu nikmat Kakak Nadia.

Aku menarik semula kepala konekku dan mengusap-usap kembali alur cipap Kak Nadia. Terasa kepala konekku makin basah. Tidak lama kemudian aku melihat cairan jernih makin banyak keluar dari rekahan cipap Kak Nadia. Aku menghalakan semula kepala torpedoku ke alur lurah Kak Nadia. Kupegang batang balakku sambil membimbing konekku menghala ke gua keramat Kak Nadia. Perlahan-lahan aku menolak kepala torpedoku masuk ke dalam alur nikmat dan kali ini kemasukannya agak licin akibat adanya sokongan pelincir yang keluar dari lurah nikmat Kak Nadia. Sesekali aku menggentel kelentit Kak Nadia yang semakin mengembang dan berdenyut-denyut kemerah-merahan.

Aku tekan makin kuat. Kini hampir kesemua kepala konekku terbenam di dalam cipap Kak Nadia yang masih ketat. Aku menolak lagi dan kepala konekku mula terhalang dengan selaput yang teras amat kenyal dan ketat. Aku tak tertahan lagi. Kepala torpedo mula menerobos masuk kedalam lubang nikmat dan aku tidak lagi berhenti dan terus membenam konekku sehingga bulu-buluku merapat ke bulu-bulu Kak Nadia. Kepala konekku terasa menyentuk dasar kemaluan Kak Nadia.

Aku berdayung makin laju. Aku henjut sepuas-puasnya. Konekku terasa diramas-ramas oleh dinding cipap yang ketat. Cairan licin makin banyak keluar. Aku lihat warnanya agak kemerahan. Itu tentunya darah dari dara Kak Nadia yang aku rampas. Aku terus mendayung dan mendayung tanpa menghiraukan lendiran darah yang mengalir keluar dari cipap Kak Nadia. Rentak dayunganku semakin laju menyebabkan keseluruhan badan kakak mula bergoyang disertai buah dadanya yang ranum bergoncang-goncang.

Kakak Nadia seperti bergerak-gerak tapi matanya tetap terpejam. Mungkin Kak Nadia terasa nikmat dalam mimpinya yang indah. Lima minit kemudian aku dapat merasakan kepala konekku makin mengeras dan mengembang dan terasa cairan jantanku yang kian mendidih hendak keluar. Aku terasa seperti hendak terkencing. Dan sepantas itu juga aku menarik keluar batang balakku dan berhamburanlah maniku memancut ke atas perut Kak Nadia yang mulus.

Terdengar seperti suara erangan keluar dari mulut Kak Nadia. Mungkin Kak Nadia juga menikmatinya. Aku terbaring keletihan. Selepas setengah jam tenagaku mula pulih dan dengan menggunakan kertas tisu aku membersihkan cairan pekat yang menempel di dada dan perut Kak Nadia. Aku mengenakan kembali pakaian Kak Nadia dan membaringkannya semula di atas sofa. Kak Nadia masih tertidur nyenyak dan aku tersenyum puas.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment