Thursday, June 9, 2011

Tina

Aku bernama tina. Sekarang ku berumur 16 tahun. Aku ingin berkongsi cerita seks pertama yang aku alami ketika aku berumur 13 tahun. Aku dilahirkan di dalam keluarga yang terdiri daripada keluarga yang tegas. Bapaku seorang pegawai polis dan ibuku seorang pegawai di jabatan pendaftaran Negara. Aku merupakan anak bongsu dari 5 orang adik-beradik dan aku merupakan anak perempuan tunggal. Peristiwa ini berlaku semasa cuti sekolah panjang.
                Sepanjang cuti sekolah, aku tidak pulang ke kampong. Ini adalah kerana ibuku bekerja dan ayah selalu on call. Peristiwa ini berlaku pada hari isnin. Aku masih ingat sewaktu itu ibu sudah keluar ke tempat kerja seawal pagi. Ayah pula tidak sihat kerana sakit kepala. Abang-abang aku pula sudah keluar bersama teman-teman masing-masing. Kini aku di rumah berdua sahaja dengan ayah. Aku amat takut dengan ayah. Dia memang garang. Aku pernah dipukul sehingga lebam kerana mendapat keputusan rendah dalam ujian yang diadakan di sekolah. Sebelum pergi kerja, ibu berpesan kepadaku supaya mengemas rumah. Oleh itu, aku bangun pagi dan mengemas rumah. Aku hanya memakai suar tight pendek serta singlet putih. Memang ini pakaian ku di rumah. Sudah biasa.
                Sedang sibuk mengemas, ayah bangun dan bertanya jika aku mahu makan. Kebetulan aku memang lapar. Ayah bangun dan masak sarapan pagi. Aku pula sibuk mengemas bilik dan mengutip baju kotor di dalam bilik abang-abangku. Aku ternampak satu majalah milik abangku. Tertulis ‘porno’ pada majalah tersebut. Aku tidak faham dan membuka helaian majalah itu. Aku terkejut apabila melihat isi dalamnya! Terdapat gambar perempuan bogel! Aku berasa takut. ‘ buku ini milik abang long ker? Apa dia buat dengan majalah ini?’ Tanya aku sendirian. Tiba-tiba kedengaran ayah memanggil nama ku. Dia mengajak untuk sarapan bersama. Masa menunjukkan jam 8.24am. aku menjamah hidangan yang ayah masak tadi. Memang sedap. Aku duduk di sebelah ayah. ‘sedap tak tina?’ ayah bertanya. Aku mengangguk tanda sedap. Ayah bangun dan pergi ke ruang tamu.
                Selesai membasuh pinggan, aku menonton televisyen dengan ayah di ruang tamu. Ayah hanya memakai kain pelekat saha dan tidak berbaju. Badan ayah memang tegap kerana ayah kerap ke gym bila ada masa lapang. Nampaklah segala urat dan otot ayah. Ayah bertanya ke mana abang-abang aku. Aku memberitahu bahawa mereka sudah keluar sejak awal pagi tadi. Ayah membisu.
                Tiba-tiba ayah menarik aku rapat kepadanya. Dia cium pipi aku bertubi-tubi. Aku membiarkan saja kerana aku fikir ayah mahu bermanja-manja dengan aku. Tetapi ciuaman ayah menjadi lebih pelik, ayah mencium leher aku dan menjilat leher aku. Aku menjadi tidak selesa. Tappi takut ayah marah aku. Aku berdiam dan menahan saja. Ayah memeluk aku erat. Lama-kelamaan jilatan ayah sampai ke bibir aku. Dia menyedut lidahku.. aku berasa amat rimas dan tidak tahu berbuat apa. Aku cuba menolak muka ayah tetapi ayah memengang tangan aku ke belakang. Makin rakus ayah mencium bibir aku. Terasa misainya di sekitar mulut aku.. lama ke lamaan aku terasa semacam. Makin lemah. Ayah menyeluk tangan kanannya ke dalam baju aku dan meraba tetekku. Walaupun baru berusia 13 tahun, aku tetek aku sudah sederhana besar. Sedap untuk diramas. Ayah meraba tetek aku dan meramasnya dengan pelan. Aku lemah dalam kucupan ayah.
                Ayah membuka baju aku dan mencampakkan ke lantai. Ayah baringkan aku di sofa an dia berada di atas aku. Dia memegang tangan aku ke atas dan menjilat tetek ku dengan rakus. Berdesas bunyi ayah menjilat, menghisap serta menggigit putting tetekku yang berwarna merah jambu. Tiba-tiba putting aku mengeras. Ayah tetap mengisap tetek aku tanpa belas kasihan. Sesekali terdengar ayah kata ‘seapnya tina, mmm sedap.. sluup...’ dia teruskan menjilat tetek aku. Ayah kemudiannya memegang tangan ku dengan tangan kirinya dan tangan kanannya meraba cipap aku yang sudah basah. Dia menggentil-gentil biji kelentit aku. Aku tak tahan dan menjerit kesedapan. ‘Ah... ah.. ayah..’ aku terasa batang ayah sudah tegang disebelahku.. keras.. besar. Ayah menanggalkan kainnya. Nampaklah batangnya yang menakutkan. Besar! Aku cuba bangun dan lari, ayah menarik aku dan baringkan aku di sofa semula dengan ganas. Ayah mengangkangkan aku dan menjunus masuk batangnya yang besar itu ke dalam cipap aku. Menjerit aku kesakitan. Aku menampar-nampar ayah tanda sakit. Ayah tidak memperdulikan aku. Dia masuk sedalam-dalamnya batang itu. Ayah menutup mulutku dengan tangannya. Teringat aku majalah yang ada di bilik abang.. aku diam sahaja. Aku biarkan ayah merasa tubuhku. Dia menjolok laju sehingga Nampak darah mengalir keluar dari cipap. Ayah tetap menjolok dan terus menjolok. Ayah merapatkan badannya dengan aku. Dia cium aku dan menghisap tetekku. Merah tetek aku dikerjakan ayah. Ayah sudah tidak tahan. Ayah terasa hendak pancut dan memamncutkan air maninya ke dalam cipap aku. Terasa air maninya yang panas di dalam cipap. Ayah menarik pelahan batangnya keluar. Dia mengeluh kesedapan. Dia baring disebelahku dan menghisap lagi tetek aku sehingga tertidur.
                Tengahari itu kami terjaga dan ayah memberitahu aku supaya diamkan diri jikalau tidak mahu dipukul sehingga lebam seperti dulu. Aku hanya mampu berdiam. Di dalam hati ini aku berasa sangat enak dan merasa apa yang ibuku rasa sepanjang bersama ayah setiap malam. Peristiwa ini tidak berakhir di sini sahaja. Ayah akan mencari aku semasa ketiadaan semua orang. Jika aku di dapur, dia akan menjilat dan menghisap tetek aku sehingga merah. Kemudian menjilat cipap aku dengan rakus. Dia juga menyuruh aku melancapkan batangnya sehingga pancut. Dalam sebulan dia akan menjolok cipap aku sekali. Hari-hari lain dia hanya akan menjilat dan menghisap tetek aku sambil lancap. Sehingga kini dia masih melakukan perkara yang sama. Setiap kali lepas berasmara dengan ayah, aku akan cakap ‘terima kasih ayah. Sayang ayah.’ Selepas menyebut ayat tersebut dia akan menghisap tetek aku lagi. Puas aku. Sampai sini sahaja. Lain masa aku kan menceritakan kisah abang long yang menjilat dan menggosok cipapku semasa aku tidur.
                Kalau ada cerita menarik, email la kat saya.. fatin.amira0601@gmail.com Bubye... 

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Post a Comment